Gw punya hobby travelling dan bermain make-up. Dari kecintaan tersebut akhirnya gw memutuskan berbagi cerita travelling dan membahas make-up favorit, lewat blog yang gw buat bertemakan "Fun Beauty Traveler".

Total Tayangan

Kamis, 29 Maret 2018


Hai, gw Arin...


White Musk House of Holland body lotion dari The Body Shop ini gw beli sekitar akhir tahun kemaren, dan sekarang baru mau gw review nih. Dia termasuk packaging body lotion yang limited edition loh, dengan desain House of Hollandnya. Gw beli yang besar ukuran 250 ml.  Sampe sekarang sih, gw masih lihat botol ini di counter yang artinya masih diproduksi.


Pada botol seperti biasa body shop mencantumkan harga, Distributor, no. POM, kode produksi dan tanggal expired dengan stiker menyamping. Botolnya berwarna putih, dengan desain yang menurut gw unik aja si. Polkadot ungu bertebaran pada botol, dan abjad White Musk yang dibuat dengan penuh warna. Bagian belakang juga tetap ada ingredients dan symbol-simbol tentang body lotion ini, seperti 12 bulan setelah produk dibuka jangan dipakai lagi, no animal testing, pemakain botol hanya sekali, dan symbol recycle artinya bisa didaur ulang. Tutup botol berwarna silver, pas dipadukan dengan warna putih menurut gw.


Alasan gw beli ini waktu gw ikutan coba tester gitu, cium aromanya si body lotion ini di counter, terus gw langsung suka aja, wanginya tuh elegan tapi ga nyegrak hidung gitu. Pas tapi cukup kuat. Jadi baru dioles dikit, wanginya langsung nyebar kemana-mana, tapi orang cium tetap soft gitu deh. Pas suka kaya mau beli banget, dan kebetulan lagi ada diskon 50% waktu itu. Dari harga normal White musk of Hollan body lotion ini yaitu Rp 219.000 jadi Rp 109.500. Siapa yang gak tertarik??? Hehe…


Teksturnya juga gw suka, dia gak lengket soalnya. Malah cepet kering alias keset gitu. Lotionya warna putih, agak cair jadi sedikit running. Dipakenya enak kok… Nah untuk ketahanan wanginya cukup lama lah ya, sekitar 4 jam kurang lebih. Pokonya jam ke 4 setelah pemakaian wanginya bener-bener hilang aja gitu. Biasanya gw kalo wanginya uda ilang, ya gw pakein lagi aja biar wangi lagi. Karena aromanya kuat, menurut gw body lotion uda bisa sekalian bisa jadi body mist kita loh hehe… Jadi menurut The Body Shop aromanya ini diperkaya dengan community trade babassu oil, brazil Nut dan She butter. Mereka mengklaim aromanya sensual. Menurut gw sih iya… bau-bau wangi wanita dewasa gitu hihi…

Nah segitu aja review singkat dari gw tentang White Musk House of Holland dari The Body Shop ini, semoga bermanfaat yang mau membeli. Terima kasih yang uda baca.
Bye…bye…

Jumat, 09 Maret 2018


Hai…


Saat ini gw lagi dipikirkan dengan apa-apanya tentang usaha gw yaitu rental alat camping “Khatulistiwa Adventure”. Rental ini gw bangun sendiri pada akhir 2016, lebih tepatnya 10 November 2016 rental resmi dibuka. Dengan niat dan tekad plus nekat, gw beranikan membuat usaha sendiri dengan modal pinjam dari abang kandung gw.

Sebelumnya gw mau cerita dulu gimana bisa memilih usaha ini. Jadi udah lama banget abang gw emang mau buka rental, karena dia kerja jadi biar gw yang jaga. Cuma saat itu belum-belum juga terealisasikan. Sampai ada titik dimana gw pernah…. Sssttt…. “Minggat dari rumah” karena stress ditanya soal kerjaan yang belum dapet-dapet dan sempet disuruh-suruh masuk militer. Akhirnya gw pergilah ke Purwokerto dan kebetulan ada temen gw lagi buka loker di tokonya. Gw kerja lah disitu sekitar 2 bulanan lebih, dan akhirnya gw terus dipaksa pulang dan diimingin-imingin untuk bisnis sendiri aja. Wkwkwk kaya bocah kan gw diiming-imingi.

Tiba di rumah… bla…bla..bla… gw mulailah ditanya mau bisnis apa? Gw berpikir apa nih yang bisa panjang waktu bisnisnya dan gw bisa lakuin semua sendiri plus gw bisa menikmatinya yang pasti. Gw pikir toh kuliah gw bisnis, dan gw emang uda biasa jualan dari sekolah, dan selama kuliah pun jualan alat outdoor. Kebetulan pun karena gw pikir gw biasa pegang alat-alat outdoor karena saat itu gw ikut mapala, dan hobby naik gunung akhirnya gw sedikit paham dan sering merawat alat outdoor yang baik seperti apa, akhirnya gw memutuskan untuk buka rental alat camping. Keluarga inti gw akhirnya setuju, dan abang gw minta proposal bisnis yang akan gw bangun, untuk gw juga ngajuin hutang modal ke dia. Pas gw bikin proposalnya, abang gw suka, cair deh modal yang gw butuhkan. Gw cari-cari toko yang sekiranya offline dan harga terjangkau untuk beli barang banyak.

Dari mulai bikin proposal bisnis (perencanaan bisnis) sampai ke survey toko, survey harga, belanja alat-alat, bawa-bawa alat itu gw tanganin sendiri. Hahaha… yaiyalah ya… orang keluarga gw pada kerja semua. Bahkan sampai detik ini gw pegang sendiri dari mulai melayani penyewa, keuangan, bersih-bersih dan perbaikan alat pun bener-bener sendiri. Terkadang kalo rental lagi bener-bener rame, sampe alat kotor numpuk biasanya bokap pasti turun tangan bantuin anak perempuannya ini nyuci-nyuci tenda atau matras hehe… Gw promosiin ini sendiri dari sosial media milik pribadi gw dan bikin akun instagram pribadi toko yaitu @Khatulistiwa_adv.


Gw bahas susahnya dulu kali ya. Apa aja sih yang gw rasa susahnya membangun, dan menjalankan sendiri bisnis ini?
Pertama ialah selalu berpikir sendiri gimana bisnis terus jalan buat gw bayar modal dulu. Karena dulu emang target pertama yang gw harus capai adalah hutang modal bisnis ini harus lunas. Jadi sekitar hampir setahun, seluruh pendapatan usaha gw, langsung buat gw cicilin hutang modal gw. Sama sekali tuh gw tahan jajan, jalan-jalan hahaha… Makanya tahun 2017 full gw sama sekali gak naik gunung. Ajakan temen-temen, gw tolakin terus, sampe kadang ada yang suka kecewa, gw dibilang sok sibuk wkwk…

Kedua, rental ini akan ramai di liburan-liburan panjang, so pastinya gw harus standbye, dan gw jadi main biasanya di waktu weekdays. Nah itu tuh susah cari temen yang bisa diajak jalan di weekdays. Soalnya emang rata-rata temen gw pada kerja semua jadi pegawai ada yang di pabrik mapun kantoran gitu. Tapi ini masih bisa gw nikmatin ko… kenyataanya bisnis itu memang bukan sebuah sumber penghasilan yang tetap seperti kerja sebagai pegawai-pegawai di luar sana. Ya ramenya konsumen itu gak tiap hari.

Susah yang ketiga dan sering terjadi adalah menghadapi sikap konsumen yang bermacam-macam. Apalagi yang suka ngeyel sama aturan, padahal gw sendiri sudah bikin aturan seenak mungkin antara konsumen dan penjual. Gw cuma bisa tabah untuk berbicara tetap lembut namun tegas tetap seperti aturan yang ada.

Terakhir bagian susahnya ialah kalo uda pusing soal pendapatan, seringnya gw pikirin sendiri, gw cari strategi promosi, seperti diskon diwaktu-waktu tertentu. Jangan dikira gw posting jalan-jalan mulu itu gak ada galaunya sama sekali hidup gw. Gak pernah diupdate aja sekarang gw soal-soal galau-galau gitu. Apalagi masalah uang, karena satu sisi gw juga mau berserah diri pula terhadap Maha Pemurah pemberi Rejeki yaitu Allah SWT. Toh gw uda berusaha. Kalo diupdate berasa ngeluh aja kalo gitu, ntar dikira kurang bersyukur kan. Pokonya kalo gw lagi update ngopi-ngopi, sebenernya itu gw uda stress dan pusing akut sih wkwkwk… di sosmed aja terlihat senyum.

Okeeee sekarang gw mau bahas pastinya soal senangnya bisnis sendiri. Susah senang dalam hidup itu uda sepaket shay,,, mau pilih jalan mana juga pasti ada dilemanya masing-masing.

Senang yang pertama adalah gw menikmati pekerjaan ini, gw happy, dan gw jadi merasa bisa menikmati hidup. Karena gw juga merasa ini termasuk passion gw yang memang masih berhubungan dengan hobby gw. Sekalipun gw musti cuci tenda, matras perbaiki frame tenda, but so far… gw masih bisa menikmati itu. Tanpa tuntutan tanggung jawab terhadap orang lain, tapi hanya pada diri sendiri. Dengan happy, gw bisa Insya Allah tetap sehat. Aamiin…

Senang kedua ialah gw bisa mengatur pendapatan pribadi gw seperti apa. Ya kalo gw mau dapet pendapatan besar, gw harus kerja keras mempromosikan sana-sini. Kalo gw lagi merasa cukup, gw bisa santai-santai dulu. Intinya adalah ketika gw semakin kerja keras, pendapatan gw bisa semakin besar. Sebaliknya kalo kerja gw sedikit ya pendapatan gw biasa-biasa aja. Beda toh sama pendapatan pegawai yang sudah tetap dan nyaman, dimana dia mau kerja keras kaya apa pusing kaya apa pendapatannya sama aja.

Senang ketiga, gw bisa mengatur kapan gw mau bener-bener liburan panjang. Karena rental kaya gini memang lebih rame di weekend, weekdays gw banyak kosongnya kan, gw jadi sering buat nongkrong entah sama sepupu atau teman yang lagi nganggur atau sift-sift an kerjanya. Apalagi setelah hutang modal usaha gw sudah lunas. Gw lebih bisa leluasa kalo mau ambil libur di weekend pula yang sekiranya memang penting dan tidak ramai penyewa juga.

Bisnis itu memang gak membosankan, lo masih bisa menikmati hidup, apalagi kalo bisnisnya pun sesuai passion. Bisnis itu kaya naik roller coaster, naik turunnya pendapatan selalu menegangkan. Tapi di satu sisi lo bisa nyambi menikmati pemandangan yang indah dari atas roller coaster itu. Menurut gw pekerjaan sebagai pegawai juga bisa menikmati hidup kalo emang pekerjaan itu sesuai passion. Pekerjaan yang dilakukan pakai hati membuat si pekerja sangat sedikit presentasinya untuk bisa stress.

Semoga bisa bermanfaat dari sedikit random talk ini ya. Terima kasih yang udah baca…bye..bye…

Popular Posts

Morning Skincare Routine ( Kulit Sensitif )

Haii,,, udah lumayan lama gak nulis. Akhirnya saya memutuskan untuk menulis lagi tentang skincare. Kali ini saya mau sharing khusus mor...