Gw punya hobby travelling dan bermain make-up. Dari kecintaan tersebut akhirnya gw memutuskan berbagi cerita travelling dan membahas make-up favorit, lewat blog yang gw buat bertemakan "Fun Beauty Traveler".

Total Tayangan

Jumat, 25 Mei 2018


Hai gw Arin…


Siapa sih para beauty enthusiast yang gak tahu, kalo maskaranya Maybelline terkenal dengan ketahanannya, waterproofnya mantap gilaa… Maybelline selalu bikin inovasi baru, sampai akhirnya sudah terlalu banyak macam maskaranya. Gw sendiri selalu suka dengan formula maskaranya Maybelline ini. Biasanya gw pake yang the Magnum Barbie. Nah sekarang gw baru cobain ni yang Magnum Big shot. Yuk mari baca honest review gw tentang Maybelline Magnum Big shot ini…

Menurut klaim Maybelline Magnum Big shot ini, dia bisa membuat bulu mata kitatebal seperti memakai eyelash extension dengan satu kali pulasan. Dengan collagen formulanya juga bisa merawat bulu mata. Siapa sih yang gak pengen bulu mata kaya di eyelash extension yang mahal itu bisa Rp 200.000 an lebih, untuk sekali pasang cuma bertahan 1-2 bulan. Sedangkan maskara jauh lebih murah, dan kita bisa pakai kapanpun yang kita mau.


First impression gw buat maskara ini sih…. Sumpaaah langsung jatuh hati gitu. Dari packgaginya gw suka warna gold gitu, terus uda gitu aplikatornya buat gw pas banget sih. Gak terlalu besar dan kecil, jadi enak buat dipakein ke bulu mata atas maupun bawah. Harganya Rp 119.000 aja, dan kalo kemaren gw lagi dapet diskon gitu di Lazada jadi hanya Rp 70.000 an kurang lebiih. Kalo dibandingin bulu mata before afternya, itu keliatan banget bedanya, walaupun baru satu kali usapan. Langsung jigrak gitu aja bulu mata gw, dan keliatan tebel. Bulu mata gw emang cukup panjang, Cuma lurus kedepan. Kalo mau jigrak musti pakai maskara hehe…

Before - After

Kalo tentang collagen formulanya, gatau juga sih ya… gw ngerasa nih walaupun pakai bertutut-turut tiap hari tuh, gak bikin bulu mata gw rontok. Biasanyaaa kan yang kalo keseringan pakai maskara yang waterproof bisa bikin rontok juga. Tapi ini beneran enggak sih di gw. huhu… sukaaaaaa!!!
Kalian harus cobain deh. Serius ! hahaha…

Okedeh segitu aja ya review singkat gw, semoga bisa membantu. Thank you buat semuanya yang uda baca.
Bye… bye…

Kamis, 17 Mei 2018


Haaiii…. Gw Arin


Akhirnya gw mencoba review micellar water lagi dari brand lain yang belum pernah gw coba, yaitu Micellar water dari L’oreal Paris. Lo uda pernah coba? Gimana rasanya? Nah, gw sendiri baru pakai ini sekitar semingguan untuk menghapus make up atau kadang mencoba membersihkan wajah aja dari debu tanpa make up. Sekalian juga mau liat efek di kuliat gw gimana setelah seminggu, bikin efek samping kah pada kulit gw yang sensitive ini… daaaannn mari kita mulai reviewnya ya.


Gw dapetin Micellar water ini langsung dari L’oreal paris yang lagi ngadain giveaway gitu sama beautynesia. Gw pilih micellar water yang warna pink, karena katanya yang pink memang formulanya dikhususkan untuk kulit kering dan sensitive. Jadi sebenernya dia ada dua varian, satu lagi warna biru dan itu formulanya cocok untuk kulit wajah berminyak ya.


Kemasan pada micellar water ini dari plastik bening ya jadi gak takut pecah. Sizenya cukup besar si karena isinya pun memang banyak yaitu 250ml. Bedanya sama yang biru ada di tutupnya aja kok. Kalo variant pink ya tutupnya pink, kalo biru ya tutupnya biru. Pada tutupnya lubang keluarnya micellar water cukup besar dibanding brand lain yang pernah aku pakai, jadi keluarnya beneran gampang dan hati-hati tumpah. Enaknya ya kapas jadi langsung basah meresap gitu. Pada kemasan seperti biasa ada klaim-klaim produknya dan tanggal expirednya beserta ingredients micellar water ini ya pastinya.

Klaim produknya ialah :
Aksi 3 in 1 yaitu membersihkan, menghapus make up dan merawat. Terdapat kandungan yang bisa moisturizing, cocok untuk kulit sensitif
L’oreal Paris Micellar water dengan teknologi Micellar. Molekul unik micellar menarik debau dan kotoran pada kulit secara menyeluruh. Lembut dan mudah digunakan, usapkan menggunakan kapas, tanpa dibilas.
Tekstur ringan seperti air, kulit terasa bersih, lembut dan halus. 

Before
Lip matte, maskara dan eyeliner
(Waterproff)

Okay.. jadi menurut gw… semua klaim memang bener guys!!! Ya seperti micellar water lainnya fungsinya membersihkan wajah dari make up dan debu tanpa dibilas. Tapi menurut gw tetep harus di cuci lagi ya pakai facial wash, karena memang sebenernya kulit kita butuh double cleansing. Micellar water Loreal ini juga beneran memoisturizer muka ku, jadi pas setelah dipakai yah muka lembab aja gitu, terus di mata juga gak ada rasa pedih. Micellar water ini ampuh juga buat angkat makeup yang waterproff. Untuk efek samping dari formulanya pun beneran ringan, kaya pakai air aja gitu dan gak bikin muka gw beruntusan atau apalah. Alhamdulillah cocok aja. Kalian harus cobain ya…

After

Untuk harga dia sekitar Rp 135.000 an, dengan ukuran 250 ml sebenernya sih…. Buat gw masih ada micellar water yang di kulit gw rasanya sama aja kaya ini, cuma lebih murah hehehe… tapi ini cukup worth it sih, karena mungkin bisa sampai 2 bulanan pemakaian ya. Gw suka ini karena memang gak mengandung parfum juga.

After

So … segitu aja ya review singkat dari gw. Semoga bermanfaat, thank you yang uda baca.
Bye… bye…




Rabu, 09 Mei 2018


Sejak sebelum hari Kartini 21 April 18, 2 perempuan yaitu gw dengan sahabat gw “mba Silvi”, sudah gelisah mau masuk hutan. Teringat 21 April gunung-gunung akan ramai, akhirnya ditunda. Lalu sempat ingin ke gunung Slamet, ternyata kehabisan tiket menuju Purwokertonya. Sampai pada akhirnya kita memutuskan hanya ke curug cibereum yang berada di jalur pendakian gunung Gede Pangrango yaitu Cibodas, pada hari Jum’at 4 Mei 18.


Perjalanan kita hanya berdua menaiki KRL tujuan stasiun Bogor, dimana kita pun belum pernah ke Cibodas dari sana. Biasanya sih dari kampung Rambutan. Mba Silvi berangkat dari kantornya di Tanggerang menuju stasiun Tanggerang jam 4 sore, sedangkan gw jam 4 sore sudah di stasiun Manggarai dari Bekasi. Karena gw gak mau merasakan mpet-mpetan di dalam gerbong kereta bersama orang-orang yang baru saja usai sibuk dengan pekerjaannya, jadi gw berangkat lebih dulu. Kalo jam 5 an baru naik trus gw bawa tas gede, masuk gerbong dan menyatu dengan mereka, itu sama saja seperti masuk ke kandang singa. Heuheu galak-galak, jutek, muka kucel kaku kesel, semua di sinisin wkwkwk…. Sorry genks! Akhirnya gw memutuskan mengalah, menunggu mba Silvi di stasiun akhir kita yaitu stasiun Bogor 2 jam an.

Tibanya mba Silvi, kita disibukan membuang waktu di stasiun sembari cas Hp masing-masing sebelum berangkat ke Cibodas. Iseng-iseng nanya orang juga, kalo ke Cibodas naik apa aja ya dari stasiun Bogor. Kebetulan Bapak yang kita nanya, memang orang asli Bogor, dia memberi 2 estimasi perjalanan dari terminal Baranangsiang atau terminal Ciawi. Ada pesan terakhir dari Bapak itu untuk kita “Kalian kan perempuan cuma berdua, di jalan jangan pasang muka gatau-gatau banget ya, biar gak diisengin orang.” Gw jawab : iya siap pak hehe.. makasi pak. (gw bergumam : hahah siap pak nanti kita pasang muka sok tahu + songong sekalian”) (Mba Silvi bergumam: Bapak emang gak tau muka kita uda ngeselin dari sononya?!) wkwkwkwk….


Kita memutuskan berangkat lewat jalur Ciawi, naik angkot 02 dari stasiun Bogor, Rp 10.000 menuju terminal Ciawi, sekitar setengah jam perjalanan, dilanjutkan makan nasi padang hehe… laper coy uda malem. Kelar makan kita naik mobil travel arah cibodas dengan ongkos Rp 25.000 (jarak jauh/dekat). Mobilnya warna putih yaaa. Perjalanan kurang lebih 1 jam. Tiba di pertigaan Cibodas jam 22:30, kita memutuskan naik ojek menuju basecamp, alias warung Mang Idi, tempat biasa para pendaki bobo. Biasanya ada angkot, karena sepi dan uda malam jadi angkot juga sepi. Ongkos ojeknya Rp 20.000, kalo jalan kaki jauh genks… bisa 1-2 km tapi nanjak heuheu. Disana sudah ada beberapa pendaki yang mengisi perut sebelum melakukan pendakian malamnya, ada juga yang sibuk packing. Ada yang baru tiba. Dan kita sibuk ngopi. Peralatan kita yang dibawa gak banyak, cuma matras, sleeping bag, alat mandi, kaos cadangan, snack bekal ke curug dan sssttt…. Gw bawa make up hehehe. Bawaanya dikit, karena memang kita gak melakukan pendakian sampai puncak gunung. Itupun ransel isi perlengkapan tidur dan lainnya dititipkan di warung Mang Idi. Cuma bawa diri, identitas, snack dan minum pas jalan ke curug. Tapi gw tetep mencoba safety seperti memakai sepatu hiking supaya enak jalan naik turunnya yang memang dikhususkan untuk mendaki gunung hutan.


Perjalanan pendakian kita dimulai jam setengah 8 nan dari warung Mang Idi menuju tempat pendaftaran. Biaya yang dikenakan untuk ke curug Cibereum Rp 18.500 per orang. Di awal jalur pendakian Cibodas dipasang beberapa plang yang berisi peraturan, larangan, daftar spesies flora yang ada disana juga, namanya juga Taman Nasional ya. Biasanya juga jadi tempat orang-orang yang mau penelitian. Disana hutannya bener-bener terjaga, meskipun hidup secara alamiah, hijaunya adem banget, lumut-lumut di batang pohon, jalur maupun batu-batu melengkapi suasana rindang disana. Bikin adem mata, hati dan jiwa deh pokoknya. Perjalanan menuju curug harus naik terus melewati 3 shelter, telaga biru, aliran sungai, jembatan. Nanti kalo uda di titik shelter 3, lo pilih jalan turun ya, ada plangnya ko. Kalo jalur naik, itu untuk melanjutkan ke puncak gunung. Di jalur arah curug, lebih turun dan lebih banyak landai. Aliran sungai pun mulai terlihat.


Jarak dari pos pendaftaran sampai curug kurang lebih 3 km ya. Santai aja nikmatin hutannya, kalo cape istirahat sejenak. Gw sama mba Silvi sempat lama bersantai-santai menikmati telaga biru. Adem tenang sunyi, hanya suara desiran angin dan jangkrik. Beberapa spot juga kita banyak santainya, foto-foto. Kalo emang jalan terus, istirahat cuma sejenak, bisa kurang lebih estimasi sampai curugnya 1 jam perjalanan.


Tibanya di curug. So happy pastinya, seger aja muka kecipratan air terjun. Awal tiba sampai, kita belum ambil foto, bener-bener yang menikmati suasana dulu, diem tenang, cooling down gitu. Suara air, angin, dedaunan menyatu dengan indah. Ada 2 air terjun disana, yang satu lebih kecil. Air terjun yang besar pas ada spot untuk foto karena dipasang tiang yang berkibar bendera merah putih. Gak ada sampah. Bersih, walaupun di sana ada 1 warung. Sekitar satu jam an mungkin kita di sana. Main-main aja, ambil foto maupun video sebelum benar-benar pulang. Pulangnya lewat jalur yang sama, kurang lebih setengah jam uda tiba di pos pendaftaran lagi.


Tibanya dipasar cibodas, gw beli 2 pohon kaktus yang unyu-unyu Rp 10.000 per kaktus. Kalo beli 3 bisa Rp 25.000 aja kok. Kita juga makan siang, ada warung namanya soto suroboyo, enak banget… kalo ibunya gak nuangin jeruk nipis duluan. Heuheu…Rp 20.000an kalo gak salah. Usai makan kita balik ke warung Mang Idi, bebenah diri bersiap mau pulang lagi. Pas pamitan kita berdua minta foto bareng sama Mang Idinya. Mang Idi bilang “gayanya gini neng, biar keren kita” (sambil mesem-mesem… Gw sama mba Silvi cuma ketawa dan bilang “Siap Mang…” wkwkwk. Mang idi biar tua daya ingatnya masih lumayan loh. Dia masih kenal sama mba Silvi yang pernah ke warungnya juga tahun 2016. Sedangkan gw baru, trus Mang Idi ngajak kenalan deh sama gw haha.. “Neng namanya siapa, rumahnya dimana?” Begitulah pelayanan hangat mang Idi. Uda kaya keluarga sendiri. Jangan lupa bayar buat tempat tidurnya ya Cuma Rp 5.000 ko… kalo mau ngecas juga Rp 5.000 siih.. Disana juga sediain kopi, dan minuman lainnya. Makannya ada mie dan nasi ramesan, tinggal pilih dah tuh seleranya yang mana.


Dari Cibodas kita turun ke pertigaan jalan raya naik angkot, Rp 5.000 per orang. Dari situ naik lagi mobil travel yang warna putih ke Ciawi Rp 25.000 juga. Sampai di sana, ternyata gak bisa langsung ke stasiun Bogor, tapi naik angkot 01 dulu ke terminal Baranangsiang Rp 3.500, dari situ baru lanjut angkot 03 ke stasiun Bogor Rp 3.500 juga. Ingat pasang muka sok tahu yaaa, soalnya kadang supir angkotnya iseng gitu naikin ongkosnya. Kalo mau tau ongkos sebenernya, tanya aja dulu ya sama penumpang lain yang duduknya sebelahan ama kita aja biar deket.

Nah segitu aja dah ya cerita pendek jejak kata gw menuju Sumber Kehidupan. (Air terjun, Curug Cibereum). Semoga bermanfaat. Terima kasih yang uda baca.
Bye…bye…

Popular Posts

Apa itu Kompas (Kompas Bidik) ?

Hai, saya Arin. Kali ini saya mau nulis-nulis sambil mengingat dan sharing bareng tentang Kompas. Dimana kompas dulu cukup akrab de...