Gw punya hobby travelling dan bermain make-up. Dari kecintaan tersebut akhirnya gw memutuskan berbagi cerita travelling dan membahas make-up favorit, lewat blog yang gw buat bertemakan "Fun Beauty Traveler".

Total Tayangan

Sabtu, 27 Mei 2017

Hallo Gw Arin...

Gw mau review scrub wajah nih dari ST. Ives. Produk yang berasal dari USA ini udah banyak jadi favorit orang-orang loh. Gw kemana aja coy baru tahu gitu. Ini bagus banget sih menurut gw dan gw belum bisa mastiin juga di lo hasilnya bagus juga apa ga. Tapi gw yakin bisa bagus juga hasilnya di lo, soalnya ini komposisinya yang diperhatikan bahan-bahan alaminya. Paraben free loh.


St. Ives yang gw pake adalah Apricot Scrub Blemish control. Jadi dari tulisan Blemish Control ini sudah jelas berarti sangat rekomendasi banget untuk kulit yang bermasalah. Buah apricot sendiri mempunyai kandungan Vitamin A dan Vitamin C yang sangat baik untuk kulit kita, oleh karena itu apricot bisa jadi bahan dasar sebuah produk wajah. Vitamin A memiliki sifat antioksidan dan vitamin C juga bersifat antioksidan dan bisa mencerahkan kulit.




Gw beli ini sih awalnya karena banyak yang uda review katanya bagus, dan yang apricot scrub blemish control ini salah satu best sellernya. Akhirnya gw penasaran juga, ditambah setelah gw lihat dikemasannya ada tulisan paraben free akhirnya gw semakin yakin. Gw beli online waktu itu, karena dia jarang banget ada di store Indonesia. Karena ini baru mau coba, gw pilih yang travel size, beratnya 28 gram, harganya kurang lebih Rp 50.000-an. Sebenernya sih kalo beli ukuran yang besar 170 gram jauh lebih hemat cuma Rp Rp 120.000-an, ya itu tadi karena gw masih coba belum tentu cocok juga, jadi beli yang kecil dulu.

Made in USA

Gw uda pake ini sekitar 3 bulanan gitu. Gw pake ini 3 hari sekali kalo muka gw lagi sehat-sehat aja. Kalo muka gw lagi kusam dan beruntusan biasanya gw pakai 2 hari sekali. Katanya sih ini gapapa banget kalo di pakai setiap hari untuk kulit bermasalah, tapi gw mikir aja kasihan kulit wajah gw di scrub terus tiap hari.

Tekstur scrub

Scrubnya gak terlalu kasar kok, gw masih oke-oke aja. Tapi wanginya itu enak gak enak, enak tapi g enaknya jadi berasa banget kaya bau kimia. Gw awalnya pas barang sampe, takut gak takut karena gw baru lihat barangnya dan keseluruhan komposisinya. Namanya juga beli online cuma lihat komposisi sebagian aja yang tertulis di packaging bagian depan. Jadi komposisi yang bikin gw kaget ialah ada pewanginya. Muka gw yang sensitif ini kan selalu menghindari produk wajah yang mengandung pewangi. Tapi sayang uda dibeli juga, gw coba dulu lah sekali dan…. Oke lah. Gw gak jerawatan cooooy, malahan jerawat gw yang mau tumbuh tuh gak jadi loh. Kulit gw berasa mulus banget kalo dipegang, ya walapun kalo dilihat kasat mata gak mulus-mulus amat kulit gw hahaha… maklum gw bukan muka-muka porselen gitu yang make cream-cream pemutih. cuma ya itu tadi kalo dipegang mulus karena beruntusan dimuka gw berkurang banget, mungkin karena kandungan dari si Salicylic Acne medication sebanyak 2% yang bekerja baik di kulit gw. Oh iya bekas-bekas jerawat gw juga ilang loh pakai ini, tapi emang gak cukup 1 kali pemakaian aja.  Karena rutin juga kali ya, muka gw rada cerahan dan pori-pori gw di bagian T-zone juga mengecil. Yeay...!!!

Intinya gw suka banget, dan gw bakal beli yang gede ah besok kalo yang travel size ini uda abis.
Muka gw yang kemaren sempat kebakar matahari karena seharian main di pantai, udah membaik pake ini. i love this...!

Segitu aja ya singkat review gw tentang St. Ives Apricot Scrub Blemish Control. Semoga bisa bermanfaat buat lo. Terima kasih sudah membaca.


Bye..bye… 

Kamis, 25 Mei 2017

Halo… gw Arin

Disini gw akan membahas tentang cara merawat kulit wajah sensitif. Sebenernya lebih ke berbagi pengalaman pribadi dan share solusi kulit gw aja sih yang memang sensitif. Jadi ini bukan di ambil dari jurnal dokter atau keilmuan lainnya tentang kulit ya. Ala ala gw aja, karena gw emang gak pake skincare dari dokter juga. Gw cari-cari solusi sendiri dengan menyesuaikan apa kebutuhan kulit wajah gw.

Gw pernah mengalami jerawat parah besar-besar dan kecil-kecil juga ada selama 6 tahunan. Dimulai kelas 2 SMA sampai lulus kuliah. Dulu waktu SMA gw berfikir ini jerawat pubertas aja, jadi pasti kalo masa pubertasnya selesai pasti juga udahan jerawatnya. Tapi pas uda lulus kuliah, gw belum juga sembuh-sembuh jerawatnya, gw berfikir ini uda bukan pubertas lagi penyebabnya, tapi emang uda bermasalah kulitnya dan harus diatasi coy.

Foto 2011

Gw coba berbagai skincare dari dokter, gonta-ganti. Awalnya tuh bagus gitu, tapi kalo uda isi ulang produknya lagi alias pembelian kedua, kulit gw kaya kebal gitu sama produknya, jadi gak ngefek dan justru memperparah jerawat gw. Dan itu selalu terjadi di setiap skincare dokter yang gw coba ya. Gatau mungkin karena kimianya yang terlalu keras kah. Akhirnya gw searching-searching cara menyembuhkan jerawat secara alami. Dan pertama yang gw lakukan adalah menetralisir kulit wajah gw dari bahan kimia yang uda meresap di kulit gw dengan cara tidak memakai skincare dokter lagi selama 1 tahun. Jadi gw cuma pake sabun muka aja tuh waktu itu. Setelah 1 tahun, barulah gw cari produk-produk berbahan organic atau alami.

Foto 2017

Kulit sensitif itu apa sih ciri-cirinya ?
Kulit sensitif itu kulit yang gampang banget memberikan alarm atau reaksi yang sangat cepat terhadap sesuatu yang kita alergikan. Bisa dari debu, makanan atau produk-produk untuk wajah. Nah… untuk reaksi yang ditimbulkan ada banyak, bisa merah-merah, jerawat gede atau sekedar beruntusan juga terkelupas kulitnya. Paling nyebelin sih reaksi yang ditimbulkan berupa jerawat, dan itu yang gw alami selama 6 tahunan di masa SMA sampai lulus kuliah.

Penyebab jerawat ?
Nah di kulit gw yang sensitif ini, alergi yang paling ribet itu alergi sama sesuatu yang kotor nempel di wajah gw aja. Kalo sama makanan cuma yang berprotein tinggi dan itu kalo gw makannya tiap hari, sehari 3 kali,, itu tuh bisa langsung beruntusan muka gw. kalo sesuatu yang kotor bisa karena tangan gw sendiri yang kalo abis megang apa-apa, trus pegang muka bisa langsung jerawatan tuh kecil-kecil. Debu-debu yang nempel di wajah, kalo gak segera cuci muka bisa langsung jerawat juga. Ribet kan… mau cari skincare tapi susah banget cari yang cocok. Kalo gak cocok pasti jerawat lagi. Ribet gitu deh cari solusinya aja susah banget. Sampe gw cape pake macem-macem di muka karena cari yang cocok. Gonta-ganti produk wajah juga bisa menyebabkan jerawat loh malah memperparah. Terakhir penyebab jerawat yang dialami semua jenis kulit adalah karena begadang. Jangan begadang deh kalo ga penting-penting amat. Kalo bisa dilakukan siang hari, lebih baik saran gw kerjain siang hari aja. Malem istirahat aja.

Sekarang gw akan kasih tau tips merawat kulit sensitif, dari mencegah jerawat, mengobati sampai menghilangkan bekas jerawat.

  1. Rajin cuci muka minimal 2 kali sehari, bangun tidur dan mau tidur
Tapi khusus kulit sensitif agak ribet. Cuci mukalah kalo lo uda ngerasa muka lo yang lagi tanpa make up aja berasa berat karena debu atau kalo yang berminyak biasanya uda kaya tambang minyak. Jadi jangan cuma 2 kali aja cuci mukanya. Malah gw suka bikin jadwal 6-7 jam sekali cuci muka. Jadi sehari bisa 3 kali gw cuci muka. Kalo yang lagi pakai make up… bersihkan dulu pake make up remover ya, setelah itu baru cuci muka pakai facial wah. Nah saran gw lagi cari facial wash yang no foam alias tanpa busa. Biasanya yang kaya gitu dipastikan kandungan kimianya gak berat, jadi aman banget buat kulit sensitif, rasanya lembut ko. Dulu gw pake lulur wajah nature organic itu sih yang paling ampuh nyembuhin jerawat gw sampe 1 tahun gak ganti-ganti. Sekarang gw lagi pake facial wash dari The body shop. Lo bisa liat review gw di ( https://arinbeautytraveler.blogspot.co.id/2017/03/review-tea-tree-skin-clearing-facial.html )

Facial wash

Make up remover

  1. Pilih produk wajah non alcohol, Fragarence free, paraben free.
Produk wajah seperti facial wash, sunscreen, pelembab, toner dan segala kosmetik. Jadi jangan nilai kualitas produk dari harganya ya. Tapi liat produk dari komposisi nya. Kadang mahal pun kalo komposisinya ga baik ya ngapain banget kan. Kalo ada yang lebih murah tapi komposisinya baik bahkan alami 100%, itu lebih baik. Gak selalu yang murah jelek, dan yang mahal berkualitas ya. Untuk komposisi semua kosmetik memang rata-rata ada paraben, dan kalo emang selama batas yang wajar biasanya kulit gw gapapa sih. Buat komposisi yang gak baik buat kulit wajah gw itu pewangi. Biasanya produk yang mengandung pewangi (fragarence) langsung deh gak lama muka gw memberikan alarm seperti jerawat kecil-kecil muncul. Jadi saran gw carilah yang Fragarance free atau bebas pewangi. Lagian aneh juga kan masa wajah dikasih pewangi??? Untuk alkohol ya karena dia lebih mengeringkan muka aja sih. Gw kan kulit sensitif tapi kombinasi gitu ya, kadang kering kadang berminyak, kalo lagi kering pake produk yang mengandung alkohol bisa bikin merah-merah muka gw. Oh iya pilih juga produk yang sesuai jenis kulit ya. Kering sensitif atau berminyak sensitif. Karena kulit ada yang kering tapi gak sensitif ada juga yang berminyak juga gak sensitif amat gitu. Biasanya sih ada juga yang emang produk khusus sensitif (sensitive skin) atau kulit bermasalah (blemish skin). Bisa lihat di label produknya ya.

  1. Banyak minum air putih
Minum air putih menurut gw memberikan efek besar pada perawatan kulit kita dari dalam tubuh. Air putih bisa melembabkan kulit kita secara alami yang bikin awet muda loh dan juga mengeluarkan racun saat buang air kecil.

  1. Scrub wajah 3 hari 1 kali
Ya walaupun wajah tetep di scrub ya. Gunanya menghilankan sel kulit mati. Tapi jangan yang butirannya terlalu kasar seperti scrub badan, karena malah bisa bikin kulit wajah iritasi nantinya. Carilah scrub wajah yang butiranya halus, karena kulit wajah lebih tipis dibanding kulit badan. Gw sih pake St. Ives yang khusus blemish skin (kulit bermasalah). Gw belum bikin reviewnya sih… ditunggu ya. Pokoknya pake st. ives ini bisa ngilangin jerawat gw dan bekas jerawat gw juga. Kalo muka gw lagi gosong nih abis travelling gitu atau emang lagi beruntusan mukanya, biasanya gw scrub wajah bisa 2 kali 1 hari. Janga scrub tiap hari lah pokoknya, kasihan kulitnya masa mau di gosok terus. Ini kulit loh bukan tembok yang bisa di amplas sampe alus hehe…

  1. Bawa selalu hand sanitizer
Hand sanitizer lebih dibutuhkan untuk selalu bersih aja sih tangannya. Gak mungkin kan kita selalu dikit-dikit cuci tangan, bisa-bisa kulit tangan kita yang ngelupas kulitnya kena sabun terus. Jadi gw selalu bawa kemana-mana nih hand sanitizer. Soalnya gw suka jahil tangannya megang-mugang muka, kan itu bisa menimbulkan jerawat juga. Kotoran yang ditangan kita, nempel diwajah masuk ke pori-pori mengendap dan jadilah jerawat. Heuheu…

  1. Hindari begadang
Karena kulit wajah bagian dari tubuh, dan tubuh kita perlu istirahat, so jangan begadang ya kalo emang waktunya istirahat, istirahatlah. Kasian kan kulitnya butuh waktu istirahat untuk meregenerasikan kulit kita lagi dimalam hari. Itu lah kenapa skincare malam hari lebih terlihat efeknya, karena kulitnya pas waktunya bekerja untuk meregenerasikan kulit. Sayang uda pake skincare…eh begadang juga, malah jadi menimbulkan jerawat.

Nah itulah tips-tips cara merawat kulit wajah yang sensitif dari gw, yang benar-benar berdasarkan pengalaman gw. Terima kasih yang uda baca, semoga bermanfaat dan boleh banget di share ke yang lain yang memang punya masalah kulit wajah sensitif juga.


By the way disaat gw uda berhasil mengurangi jerawat-jerawat yang besar di muka gw, disitulah mulai gw mencoba make up sampai mencintainya dan susah lepas. hihihi... dulu gak pake kosmetik lebih ke kasihan aja sama jerawat gede masa di tiban-tiban foundation yang gak guna untuk menyembuhkan jerawat.  Semangat menyembuh jerawat dan sabar terus ya untuk merawat kulit wajah sensitif.

Bye.. bye…

Selasa, 23 Mei 2017

Hai,, gw Arin

Kembali ke jejak kata di Belitung. Kali ini gw akan meceritakan bagaimana situasi SD Muhammadiyah di Gantong, Belitung Timur.


Jadi SD Muhammadiyah memang menjadi bagian cerita di film Laskar Pelangi pada Tahun 2008. Film Laskar Pelangi merupakan adaptasi dari sebuah Novel yang berjudul Laskar Pelangi. Laskar pelangi adalah cerita tulisan Andrea Hirata yang dikutip dari kisah nyatanya sendiri pada masa kecil bersama 9 teman lainnya di Belitung. Andrea Hirata adalah seorang penulis yang memang asli anak Belitung. Buku Laskar Pelangi dicetak oleh penerbit Bentang Pustaka, 3 tahun sebelum buku ini di filmkan, yaitu tahun 2005.  Buku ini tercatat sebagai karya sastra Indonesia terlaris sepanjang masa loh.

Cover Buku Laskar Pelangi

Buku Laskar Pelangi ini menceritakan tentang mimpi anak-anak sekolah di Belitung yang menurut gw bisa selalu menjadi cerita inspirasi bagi anak sekolah sepanjang masa. Bahkan kalo mau tau, buku ini sudah dicetak di berbagai Negara seperti  Amerika serikat, New Zealand, India, Pakistan, Bangladesh, Sri langka, Nepal, Jepang , Jerman, Belanda, Spanyol, Italia, Turkey, Brazil, Korea, Malaysia, China, Taiwan dan Vietnam. Hebatnya sastrawan Indonesia merangkai cerita Laskar Pelangi yang sangat menyentuh para pembaca. Kisah yang sangat indah dirangkai dengan cerita yang lucu namun mengharukan juga oleh Andrea Hirata. Jadi jangan heran Belitung sudah menjadi daya tarik wisatawan turis asing juga.


Laskar pelangi merupakan nama kumpulan 10 anak ini yang diberikan oleh salah satu guru mereka, karena mereka sangat mencintai pelangi. Awalnya SD Muhammadiyah ini ingin ditutup karena siswanya hanya 9 anak, dan bangunan yang juga seadanya. Sekolah ini memang terancam ditutup oleh Depdikbud jika siswanya tidak mencapai 10 anak. Namun ketika kepala sekolah SD ini hendak menutupnya, ada 1 anak bernama Harun bersama ibunya datang untuk mendaftarkan dirinya untuk sekolah yang kecil itu. Disanalah cerita Laskar Pelangi dimulai.

10 Anak Laskar Pelangi (Pemain Film)

Saat gw datangi replika SD Muhammadiyah ini memang bisa ikut merasakan apa yang ada di dalam cerita. Replika SD Muhammadiyah ini memang dibuat oleh tim Produksi film Laskar pelangi untuk menunjang cerita film mereka. Bangunan replika SD ini dibuat hanya dari kayu pada dindingnya dan seng untuk atap sekolahnya, juga hanya berlantaikan pasir putih. Benar-benar terlihat kondisi sekolah yang memang penuh dengan keterbatasan. Replika SD Muhammadiyah ini akhirnya diresmikan 27 November 2010 oleh Ir. H. A. Helmi Faisal Zaini selaku Menteri Pembangunan Daerah Tertinggal Republik Indonesia yang akhirnya menjadi daya tarik wisatawan lokal maupun luar untuk datang, dan bisa lebih merasakan ke dalam cerita yang telah digambarkan pada film Laskar Pelangi. Lokasinya berada di desa Lenggang, Kecamatan Gantong, Belitung Timur.




Warga disana memang sangat ramah. Saat gw datang pun pas lumayan sepi. Ketika gw lagi ambil gambar, tiba-tiba seorang anak laki-laki keluar dari dalam kelas dan berpose depan kamera gw. sepertinya mereka sudah biasa terhadap pengunjung, dan senang berfoto bersama kita. Ternyata dia bersama 2 teman lainnya. Akhirnya gw ambil selfie sama mereka karena mereka ramah banget aja sih sama gw. Mereka semua masih SD, ada yang kelas 2 SD ada juga yang kelas 4 SD. Pasti mereka punya mimpi besar juga seperti yang ada didalam cerata Laskar Pelangi. Mereka pasti terinspirasi dari tempat tinggal mereka sendiri.




Nah begitulah singkat cerita yang gw tau dan gw rasakan saat datang ke Replika SD Muhammadiyah Gantong ini. By the way gw seneng mainin pasir putihnya… jadi memang bangunan replika ini dibuat di atas pasir putih.


Harapan gw, semoga cerita Laskar Pelangi ini terus ada sepanjang masa untuk menjadi inspirasi anak-anak bangsa dengan bermimpi apa yang ingin mereka capai dan terus mencapainya meskipun dengan segala keterbatasan yang ada.


Terima kasih… Selamat bermimpi dan semangat untuk menggapai mimpi !!!

Bye..bye…

Kamis, 18 Mei 2017

Hai Gw Arin …

Kali ini gw bakal bikin jejak kata pada pesona Pulau Belitung. Jadi gw baru pulang jalan-jalan di pulau Belitung yang terkenal sebagai Negeri Laskar Pelangi ini. Pulau Belitung berada di lepas pantai timur Sumatera. Pulau Belitung memiliki 2 kabupaten yaitu Kabupaten Belitung yang beribukota Tanjung Pandan, Kabupaten kedua yaitu Belitung Timur yang beribukota Manggar. Seperti biasa gw akan taro foto untuk lebih jelas lagi gambaran disana ya.

Tanjung Tinggi

Oke pertama kali gw menginjakan Belitung di Bandar udara H.A.S Hanandjoeddin, Tanjung Pandan, Kabupaten Belitung. Seperti bandara daerah lain pada umumnya, dengan pemandangan yang hijau dari kejauhan di sekitar landasan udaranya. Dari bandara gw langsung menuju Penginapan atau homestay yang memang khusus backpacker untuk irit budget.


Bandar Udara H.A.S Hanandjoeddin

Pemandangan dari LANUD H.A.S Hanandjoeddin

Selama perjalanan dari bandara menuju homestay, kesan pertama gw adalah Belitung atau belitong yang biasa disebut orang lokal ini adalah wilayah yang cukup sepi, jalanan lancar, fasilitas kota lumayan baik, jarak antar rumah rata-rata bisa 3 sampai 4 meter. Apalagi di desa-desanya bisa lebih dari 5 meter jarak antar rumanya. kalo di kota masih berdempetan rumahnya. Rumahnya ada yang dari kayu baik bentuk rumah panggung maupun tidak. Banyak juga yang sudah bertembok.

Belitung Homestay Backpacker

Kekurangannya disini soal tidak ada kendaraan umum. Ada pun itu dari desa-desa yang ingin ke kota dan hanya 1 kali jalan. Jadi warga yang tinggal disini memang harus punya kendaraan sendiri. Kalo sekedar berwisata ya musti rental kendaraan baik mobil maupun motor.

Tugu Batu Satam di Pusat Kota Belitung

Homestay yang gw tempati asik banget dan murah lagi. Pemiliknya juga ramah. Nama homestaynya adalah Belitung Homestay Backpacker yang berada di jalan Lettu Mad Daud Rt. 18 Rw. 09 no 3, Tanjung pandan, kodepos 33411. Kurang lebih 15 menit dari bandara H.A.S Hanandjoeddin. Jadi homestay ini memang dikhususkan untuk backpacker karena desain ruangan kamar yang berisikan 4 ranjang bertingkat 2. Jadi total ada 8 ranjang. Ada beberapa fasilitas lainnya seperti kamar mandi, pendingin ruangan, tv kabel dan wifi. Homestaynya bersih banget, gw suka. Gw hampir males keluar karena keasyikan dikamarnya. Tapi karena di Belitung hanya 3 hari 2 malam, jadi gw harus keluar dari homestay sesaat untuk menikmati wisata Alam yang ada di Belitung ini. Recommended banget deh buat kalian yang pergi sendirian kesini bisa nambah teman baru di 1 ruang kamar ini. Sekelurga juga oke banget. Gak perlu takut kalo sinyal jelek buat updet foto perjalanan kalian di sosial media, karena ada wifinya. Oh iya, provider di Belitung ini yang ada sinyal hanya XL, Indosat sama Simpati aja ya. Di ranjang homestay tersedia kasur busa, bantal, selimut dan handuk. Harganya dihitung per ranjang Rp 100.000/malam. Udah gitu kita juga dapat jatah makan 1 kali sehari. Homestay ini juga menyediakan rental kendaraan seperti motor juga mobil, jadi gak perlu ribet cari tempat rental lain lagi. Homestay ini dekat dengan pantai Tanjung Pendam, jaraknya kurang lebih 1 km.

Kamar Homestay


Ruang Tamu Homestay

Ruang Makan Homestay

Belitung Homestay Backpacker ini bisa pesan duluan di (https://www.booking.com/hotel/id/belitung-homestay-backpacker.id.html) . Nama pemiliknya yaitu Mba Yuli yang memang asli Belitung juga. Beliau adalah seorang backpacker juga yang akhirnya membuat ide untuk homestay backpacker dirumah. Jadi jangan heran kalo mba ini asik banget kalo uda ngobrol ngomongin travelling. Akun Instagramnya (https://www.instagram.com/yulie_homestaybackpacker/?hl=en), dan akun facebooknya (https://www.facebook.com/yulie.mirawati?fref=ts).

Ngopi, ngobrol bersama Pemilik Homestay di Kong Djie (Cafe Kopi)

Setelah taro barang bawaan dan istirahat sejenak, gw bersama yang lainnya langsung rental mobil dan melanjutkan perjalanan hari pertama ini menuju danau Kaolin di Kecamatan Tanjung Pandan, SD Muhammadiah Gantong yang menjadi lokasi syuting film Laskar Pelangi di kecamatan Gantung, Musium Kata Andrea Hirata di kecamatan Gantung, Kampung Ahok (Gubernur Jakarta) di kecamatan Gantung, pantai Serdang di Kecamatan Manggar dan terakhir Museum Rumah Adat Belitung.

Danau Kaolin

SD Muhammadiah Gantong

Museum Kata Andrea Hirata

Kampung Ahok

Pantai Serdang

Museum Rumah Adat Belitung

Hari kedua kita rental motor menuju pulau-pulau kecil yang memang sudah menjadi destinasi wisatawan baik lokal maupun asing. Pantainya yang bersih dengan ciri khasnya Belitung yaitu batu-batu besar yang selalu ada di setiap pulaunya, kecuali pulau berpasir yang memang isinya pasir semua. Pulau yang gw kunjungi itu pulau batu berlayar, pulau pasir, pulau lengkuas dan pulau kelayang serta tak lupa Tanjung Tinggi yang juga lokasi syuting film Laskar Pelangi.

Pulau Burung Garuda

Pulau Batu Berlayar

Pulau Pasir

Pulau Lengkuas

Tanjung Tinggi


Nah untuk jejak kata di tempat-tempat yang gw kunjungin tadi, akan gw buat masing-masing ya. Jadi ditunggu jejak kata gw selanjutnya. Terima kasih yang uda baca, semoga bermanfaat, paling tidak berbagi apa yang gw lihat dan rasakan di pulau Belitung ini.


Bye… bye…

Senin, 01 Mei 2017

Hallo gw Arin…

Kali ini gw akan menulis tentang “kenapa gw memakai hijab ? ”



Di tulisan-tulisan blog gw sebelumnya tentang jejak kata alias cerita perjalanan travellingnya semua foto gw belum pakai hijab ya. Jadi sebelumnya jangan heran lagi ya setelah baca tulisan ini, kalo di profil Google gw pakai hijab tapi ditulisan perjalanan gw justru gak pakai hijab.

Nah sebenernya gw tuh baru pakai hijab beberapa bulan ini, tepatnya di awal-awal Januari 2017.

Gw itu terinspirasi dari kisah asmara gw sendiri sebenernya. Sebelumn cerita asmara gw, gw itu tipikal orang yang terlalu mencintai Indonesia sepertinya, jadi pola pikir gw yang selalu mengangkat perbedaan budaya, agama rakyat Indonesia. Di tambah gw suka travelling pada masa itu, semakin gw mengenal banyak orang semakin memahami perbedaan di Indonesia bukan hanya slogan tapi benar-benar berbeda dari suku, budaya kepercayaan dan banyak hal lainnya.

Itu sih yang bikin gw jadi, oke kita satu sodara, kita bertemanlah tanpa perlu membeda-bedakan siapa dan asal kita darimana kalo mau Indonesia tetap merdeka. Dan pada akhirnya gw saat itu memang tidak ingin memakai hijab karena gw pingin temen-temen gw berteman dengan gw tanpa lihat agama gw, dan gw juga mau menunjukan sebaliknya ke teman-teman gw, kalo gw juga seperti itu. Jadi kalo gw gak pakai hijab, gak begitu terlihat kan apa agama gw…

Pada masa merantau, sekolah Diploma 3 di Purwokerto, itu lah masa-masa gw menemukan jati diri, banyak belajar dari siapapun. Sekedar nongkrong di alun-alun purwokerto malem-malem aja, gw banyak lihat berbagai macam kehidupan yang ada di petakan lapangan alun-alun itu. Ada yang minum minuman keraslah, berpacaranlah yang normal maupun pacaran sejenislah, perempuan belia yang uda menjajakan dirinya untuk dijual. Di satu sisi gw lihat samping alun-alun persis ada masjid yang lumayan besar dan terlihat jelas. Gw kaya lihat, ya gak mungkin mereka gak lihat masjid. Walaupun gw gak tau agama dia, paling gak dia tuh pernah gak ya berpikir bahwa kehidupan ada pemiliknya. Sampai pada kita selesai hidup lalu kembali ke pemiliknya. Tapi gw gak mungkin banget sok nasehatin mereka, gw siapa??? Gw masi anak baru lahir kemaren, ilmu agama gw juga gak seberapa, tapi gw masih percaya adanya pemilik Kehidupan yaitu Allah SWT.

Kalo gw sampai menasehati, gw berpikir lagi, ah gak mungkin mereka gak pernah berpikir kesana. Namanya manusia, punya jalan hidupnya masing-masing, prosesnya, sampai apa yang mereka lakukan pasti punya alasan. Gw sih lebih berpikir, agama mengajarkan untuk selalu berbuat baik terhadap manusia, jadi gw lebih… ya okelah itu urusan dia, yang penting dia gak ngerusak gw, gw mau kok berteman dengan mereka.

Setelah gw punya pola pikir itu akhirnya gw berteman dengan seorang laki-laki sampai kita akrab, kita suka bicara tentang wayang, sejarah dan lain-lain kaya perdebatan kecil gitu. Debat tapi kita masih gak menyalahkan opini masing-masing. Sampai akhirnya nyaman dan saling jatuh cinta, dan kita berpacaranlah. Setelah beberapa bulan pacaran gw kaya baru sadar, kok ada yang aneh ya. Jadi gw waktu masih berteman saat itu gak tahu sama sekali agama dia, dan gw tipe orang yang gak pernah ngingetin orang sholat. Karena menurut gw ibadah itu ya masing-masing, bahkan harus kita tutupi seperti menutupi aib, bukan berarti sholat ngumpet-ngumpet sih… lebih ke sholat yauda sholat aja gak usah ngumbar-ngumbar orang, dan kalo ngajak orang sholat takut aja gw dikira nyindir orang kok gak inget sholat sih. Ditambah gw sendiri dulu sholat masih bolong-bolong.

Dan akhirnya setelah beberapa bulan pacaran, pacar pertama gw itu akhirnya jujur kalo dia non islam. Dan gw langsung speechless coy…. Gimana rasanya uda sayang, tapi kita beda agama? Seberapa lama pun gw pacaran, gw gak akan bisa nikah sama orang yang beda agama, dan untungnya gw masih punya iman kalo gw gak akan pindah agama dari Islam.

Disitu gw berpikir terus… kenapa gw dikasih jalan kisah cinta yang seperti ini? Apa gw salah dengan berteman tanpa tanya, apa agama dia? Tapi kenyataannya, akibatnya seperti ini, gw berpacaran dengan orang yang berbeda agama. Walaupun gw berpikir Indonesia adalah Bhineka Tunggal Ika, tapi gw masih berpikir menikah adalah sebagian dari ibadah pula, jadi gak mungkin gw nikah dengan orang yang beda agama. Selama berpacaran, yang tadinya rumah pacar gw banyak pajangan-pajangan tentang keagamaan mereka (nonis) , setelah gw pernah sholat dirumahnya, ibu pacar gw menurunkan semua pajangan itu, sampai terakhir kemaren gw lihat tahun 2016, pajangannya belum dipasang lagi. Gak tahu sih kalo sekarang…

Segitu menghargainya mereka dengan keberadaan gw. bahkan ibu pacar gw kadang ngingetin gw untuk sholat.

Saat itu gw bertahan sama pacar gw, karena pacar gw sendirilah yang ingin masuk islam. Tapi itu belum terjadi juga sampai detik ini. Gw gak tahu kenapa,, mungkin belum yakin, dan gw merasa gw gak perlu terus-terusan bujuk dia masuk islam apalagi mengajarkan. Karena disatu sisi ilmu agama gw belum seberapa. Dan dititik itulah gw malu!!!

Gw sendiri Islam tapi gw gak banyak tahu tentang Islam.

Ketika ingin berhijab pun gw gak mau yang langsung berhijab, karena gw takut labil dan buka tutup hijab gitu kalo pergi. Gw sih pegang omongan banyak orang yang bilang kalo tiang agama kita adalah sholat. Akhirnya sebelum gw berhijab, gw coba dan belajar terus memperbaiki sholat gw. Dan gw gak tahu kenapa di umur gw jalan 24 tahun ini yang uda selesai sekolah, cuma terus berusaha cari uang hanya untuk menyenangkan diri sendiri, dan tidak ingin merepotkan orang lain…  setelah itu nunggu ada yang melamar aja kan.

Kaya pertanyaan tiba-tiba muncul aja gitu, terus apalagi yang gw kejar setelah menikah? Punya anak, mendidik, tua dan mati. Kalo mati, jiwa gw kemana? Dan akhirnya gw memutuskan lebih yakin lagi mendekatkan diri ke Allah SWT sebagai pemilik kehidupan yang ada di dunia fana ini. Sampai pada akhirnya lagi gw yakin untuk berhijab. Dan gw berani mengambil keputusan untuk mengakhiri kisah cinta gw yang pertama ini, dan tidak ingin berpacaran lagi, tapi cari untuk yang serius menikah.

Selain menikah adalah ibadah, gw dan lo pastinya mau dong menikah dengan orang yang mencintai kita dan kita cintai. Jadi gak asal nikah pula. Perkenalan ada prosesnya tanpa harus pacaran. Kenyataannya pacaran emang uda pasti nambah dosa aja si kerjaanya. Hahaha…

Oh iya… Pola pikir gw yang awalnya ingin punya teman yang tanpa lihat agama gw dengan tujuan tidak ingin membeda-bedakan. Itu semua kaya balikin ke gw lagi gitu. Kaya mantul lagi pola pikirnya, ga Cuma satu arah. Jadi gw berpikir lagi, kenapa gw gak pakai hijab aja?… dengan memakai hijab memang lebih menunjukan bahwa kita adalah Islam bagi perempuan. Karena hijab adalah kewajiban bagi perempuan umat Islam. Kalo mereka bisa menghargai gw sebagai benar-benar teman, mereka juga tidak akan terpengaruh dengan apa agama gw yang terlihat jelas karena berhijab.

Nah begitulah cerita panjang lebar gw kenapa memakai hijab… terima kasih ya uda baca. Boleh komen ya pendapat, saran dan lain-lain yang positif tentunya.


Bye.. bye…

Popular Posts

Brush Makeup yang Harus dimiliki Pemula

Haii,, Saya Arin. Saya sebagai makeup pemula, yang baru senang makeup 2 tahun ini, mau coba sharing berapa dan apa aja sih brush ya...