Gw punya hobby travelling dan bermain make-up. Dari kecintaan tersebut akhirnya gw memutuskan berbagi cerita travelling dan membahas make-up favorit, lewat blog yang gw buat bertemakan "Fun Beauty Traveler".

Total Tayangan

Senin, 01 Mei 2017

Hallo gw Arin…

Kali ini gw akan menulis tentang “kenapa gw memakai hijab ? ”



Di tulisan-tulisan blog gw sebelumnya tentang jejak kata alias cerita perjalanan travellingnya semua foto gw belum pakai hijab ya. Jadi sebelumnya jangan heran lagi ya setelah baca tulisan ini, kalo di profil Google gw pakai hijab tapi ditulisan perjalanan gw justru gak pakai hijab.

Nah sebenernya gw tuh baru pakai hijab beberapa bulan ini, tepatnya di awal-awal Januari 2017.

Gw itu terinspirasi dari kisah asmara gw sendiri sebenernya. Sebelumn cerita asmara gw, gw itu tipikal orang yang terlalu mencintai Indonesia sepertinya, jadi pola pikir gw yang selalu mengangkat perbedaan budaya, agama rakyat Indonesia. Di tambah gw suka travelling pada masa itu, semakin gw mengenal banyak orang semakin memahami perbedaan di Indonesia bukan hanya slogan tapi benar-benar berbeda dari suku, budaya kepercayaan dan banyak hal lainnya.

Itu sih yang bikin gw jadi, oke kita satu sodara, kita bertemanlah tanpa perlu membeda-bedakan siapa dan asal kita darimana kalo mau Indonesia tetap merdeka. Dan pada akhirnya gw saat itu memang tidak ingin memakai hijab karena gw pingin temen-temen gw berteman dengan gw tanpa lihat agama gw, dan gw juga mau menunjukan sebaliknya ke teman-teman gw, kalo gw juga seperti itu. Jadi kalo gw gak pakai hijab, gak begitu terlihat kan apa agama gw…

Pada masa merantau, sekolah Diploma 3 di Purwokerto, itu lah masa-masa gw menemukan jati diri, banyak belajar dari siapapun. Sekedar nongkrong di alun-alun purwokerto malem-malem aja, gw banyak lihat berbagai macam kehidupan yang ada di petakan lapangan alun-alun itu. Ada yang minum minuman keraslah, berpacaranlah yang normal maupun pacaran sejenislah, perempuan belia yang uda menjajakan dirinya untuk dijual. Di satu sisi gw lihat samping alun-alun persis ada masjid yang lumayan besar dan terlihat jelas. Gw kaya lihat, ya gak mungkin mereka gak lihat masjid. Walaupun gw gak tau agama dia, paling gak dia tuh pernah gak ya berpikir bahwa kehidupan ada pemiliknya. Sampai pada kita selesai hidup lalu kembali ke pemiliknya. Tapi gw gak mungkin banget sok nasehatin mereka, gw siapa??? Gw masi anak baru lahir kemaren, ilmu agama gw juga gak seberapa, tapi gw masih percaya adanya pemilik Kehidupan yaitu Allah SWT.

Kalo gw sampai menasehati, gw berpikir lagi, ah gak mungkin mereka gak pernah berpikir kesana. Namanya manusia, punya jalan hidupnya masing-masing, prosesnya, sampai apa yang mereka lakukan pasti punya alasan. Gw sih lebih berpikir, agama mengajarkan untuk selalu berbuat baik terhadap manusia, jadi gw lebih… ya okelah itu urusan dia, yang penting dia gak ngerusak gw, gw mau kok berteman dengan mereka.

Setelah gw punya pola pikir itu akhirnya gw berteman dengan seorang laki-laki sampai kita akrab, kita suka bicara tentang wayang, sejarah dan lain-lain kaya perdebatan kecil gitu. Debat tapi kita masih gak menyalahkan opini masing-masing. Sampai akhirnya nyaman dan saling jatuh cinta, dan kita berpacaranlah. Setelah beberapa bulan pacaran gw kaya baru sadar, kok ada yang aneh ya. Jadi gw waktu masih berteman saat itu gak tahu sama sekali agama dia, dan gw tipe orang yang gak pernah ngingetin orang sholat. Karena menurut gw ibadah itu ya masing-masing, bahkan harus kita tutupi seperti menutupi aib, bukan berarti sholat ngumpet-ngumpet sih… lebih ke sholat yauda sholat aja gak usah ngumbar-ngumbar orang, dan kalo ngajak orang sholat takut aja gw dikira nyindir orang kok gak inget sholat sih. Ditambah gw sendiri dulu sholat masih bolong-bolong.

Dan akhirnya setelah beberapa bulan pacaran, pacar pertama gw itu akhirnya jujur kalo dia non islam. Dan gw langsung speechless coy…. Gimana rasanya uda sayang, tapi kita beda agama? Seberapa lama pun gw pacaran, gw gak akan bisa nikah sama orang yang beda agama, dan untungnya gw masih punya iman kalo gw gak akan pindah agama dari Islam.

Disitu gw berpikir terus… kenapa gw dikasih jalan kisah cinta yang seperti ini? Apa gw salah dengan berteman tanpa tanya, apa agama dia? Tapi kenyataannya, akibatnya seperti ini, gw berpacaran dengan orang yang berbeda agama. Walaupun gw berpikir Indonesia adalah Bhineka Tunggal Ika, tapi gw masih berpikir menikah adalah sebagian dari ibadah pula, jadi gak mungkin gw nikah dengan orang yang beda agama. Selama berpacaran, yang tadinya rumah pacar gw banyak pajangan-pajangan tentang keagamaan mereka (nonis) , setelah gw pernah sholat dirumahnya, ibu pacar gw menurunkan semua pajangan itu, sampai terakhir kemaren gw lihat tahun 2016, pajangannya belum dipasang lagi. Gak tahu sih kalo sekarang…

Segitu menghargainya mereka dengan keberadaan gw. bahkan ibu pacar gw kadang ngingetin gw untuk sholat.

Saat itu gw bertahan sama pacar gw, karena pacar gw sendirilah yang ingin masuk islam. Tapi itu belum terjadi juga sampai detik ini. Gw gak tahu kenapa,, mungkin belum yakin, dan gw merasa gw gak perlu terus-terusan bujuk dia masuk islam apalagi mengajarkan. Karena disatu sisi ilmu agama gw belum seberapa. Dan dititik itulah gw malu!!!

Gw sendiri Islam tapi gw gak banyak tahu tentang Islam.

Ketika ingin berhijab pun gw gak mau yang langsung berhijab, karena gw takut labil dan buka tutup hijab gitu kalo pergi. Gw sih pegang omongan banyak orang yang bilang kalo tiang agama kita adalah sholat. Akhirnya sebelum gw berhijab, gw coba dan belajar terus memperbaiki sholat gw. Dan gw gak tahu kenapa di umur gw jalan 24 tahun ini yang uda selesai sekolah, cuma terus berusaha cari uang hanya untuk menyenangkan diri sendiri, dan tidak ingin merepotkan orang lain…  setelah itu nunggu ada yang melamar aja kan.

Kaya pertanyaan tiba-tiba muncul aja gitu, terus apalagi yang gw kejar setelah menikah? Punya anak, mendidik, tua dan mati. Kalo mati, jiwa gw kemana? Dan akhirnya gw memutuskan lebih yakin lagi mendekatkan diri ke Allah SWT sebagai pemilik kehidupan yang ada di dunia fana ini. Sampai pada akhirnya lagi gw yakin untuk berhijab. Dan gw berani mengambil keputusan untuk mengakhiri kisah cinta gw yang pertama ini, dan tidak ingin berpacaran lagi, tapi cari untuk yang serius menikah.

Selain menikah adalah ibadah, gw dan lo pastinya mau dong menikah dengan orang yang mencintai kita dan kita cintai. Jadi gak asal nikah pula. Perkenalan ada prosesnya tanpa harus pacaran. Kenyataannya pacaran emang uda pasti nambah dosa aja si kerjaanya. Hahaha…

Oh iya… Pola pikir gw yang awalnya ingin punya teman yang tanpa lihat agama gw dengan tujuan tidak ingin membeda-bedakan. Itu semua kaya balikin ke gw lagi gitu. Kaya mantul lagi pola pikirnya, ga Cuma satu arah. Jadi gw berpikir lagi, kenapa gw gak pakai hijab aja?… dengan memakai hijab memang lebih menunjukan bahwa kita adalah Islam bagi perempuan. Karena hijab adalah kewajiban bagi perempuan umat Islam. Kalo mereka bisa menghargai gw sebagai benar-benar teman, mereka juga tidak akan terpengaruh dengan apa agama gw yang terlihat jelas karena berhijab.

Nah begitulah cerita panjang lebar gw kenapa memakai hijab… terima kasih ya uda baca. Boleh komen ya pendapat, saran dan lain-lain yang positif tentunya.


Bye.. bye…

0 komentar:

Posting Komentar

Popular Posts

Review Blush On by Make Over

Hai hai… Saya Arin. Kali ini saya mau lagi-lagi review tentang kosmetik, yaitu Blush on dari Make Over. Kayanya saya telat banget baru ...