Gw punya hobby travelling dan bermain make-up. Dari kecintaan tersebut akhirnya gw memutuskan berbagi cerita travelling dan membahas make-up favorit, lewat blog yang gw buat bertemakan "Fun Beauty Traveler".

Total Tayangan

Sabtu, 27 Mei 2017

Hallo Gw Arin...

Gw mau review scrub wajah nih dari ST. Ives. Produk yang berasal dari USA ini udah banyak jadi favorit orang-orang loh. Gw kemana aja coy baru tahu gitu. Ini bagus banget sih menurut gw dan gw belum bisa mastiin juga di lo hasilnya bagus juga apa ga. Tapi gw yakin bisa bagus juga hasilnya di lo, soalnya ini komposisinya yang diperhatikan bahan-bahan alaminya. Paraben free loh.


St. Ives yang gw pake adalah Apricot Scrub Blemish control. Jadi dari tulisan Blemish Control ini sudah jelas berarti sangat rekomendasi banget untuk kulit yang bermasalah. Buah apricot sendiri mempunyai kandungan Vitamin A dan Vitamin C yang sangat baik untuk kulit kita, oleh karena itu apricot bisa jadi bahan dasar sebuah produk wajah. Vitamin A memiliki sifat antioksidan dan vitamin C juga bersifat antioksidan dan bisa mencerahkan kulit.




Gw beli ini sih awalnya karena banyak yang uda review katanya bagus, dan yang apricot scrub blemish control ini salah satu best sellernya. Akhirnya gw penasaran juga, ditambah setelah gw lihat dikemasannya ada tulisan paraben free akhirnya gw semakin yakin. Gw beli online waktu itu, karena dia jarang banget ada di store Indonesia. Karena ini baru mau coba, gw pilih yang travel size, beratnya 28 gram, harganya kurang lebih Rp 50.000-an. Sebenernya sih kalo beli ukuran yang besar 170 gram jauh lebih hemat cuma Rp Rp 120.000-an, ya itu tadi karena gw masih coba belum tentu cocok juga, jadi beli yang kecil dulu.

Made in USA

Gw uda pake ini sekitar 3 bulanan gitu. Gw pake ini 3 hari sekali kalo muka gw lagi sehat-sehat aja. Kalo muka gw lagi kusam dan beruntusan biasanya gw pakai 2 hari sekali. Katanya sih ini gapapa banget kalo di pakai setiap hari untuk kulit bermasalah, tapi gw mikir aja kasihan kulit wajah gw di scrub terus tiap hari.

Tekstur scrub

Scrubnya gak terlalu kasar kok, gw masih oke-oke aja. Tapi wanginya itu enak gak enak, enak tapi g enaknya jadi berasa banget kaya bau kimia. Gw awalnya pas barang sampe, takut gak takut karena gw baru lihat barangnya dan keseluruhan komposisinya. Namanya juga beli online cuma lihat komposisi sebagian aja yang tertulis di packaging bagian depan. Jadi komposisi yang bikin gw kaget ialah ada pewanginya. Muka gw yang sensitif ini kan selalu menghindari produk wajah yang mengandung pewangi. Tapi sayang uda dibeli juga, gw coba dulu lah sekali dan…. Oke lah. Gw gak jerawatan cooooy, malahan jerawat gw yang mau tumbuh tuh gak jadi loh. Kulit gw berasa mulus banget kalo dipegang, ya walapun kalo dilihat kasat mata gak mulus-mulus amat kulit gw hahaha… maklum gw bukan muka-muka porselen gitu yang make cream-cream pemutih. cuma ya itu tadi kalo dipegang mulus karena beruntusan dimuka gw berkurang banget, mungkin karena kandungan dari si Salicylic Acne medication sebanyak 2% yang bekerja baik di kulit gw. Oh iya bekas-bekas jerawat gw juga ilang loh pakai ini, tapi emang gak cukup 1 kali pemakaian aja.  Karena rutin juga kali ya, muka gw rada cerahan dan pori-pori gw di bagian T-zone juga mengecil. Yeay...!!!

Intinya gw suka banget, dan gw bakal beli yang gede ah besok kalo yang travel size ini uda abis.
Muka gw yang kemaren sempat kebakar matahari karena seharian main di pantai, udah membaik pake ini. i love this...!

Segitu aja ya singkat review gw tentang St. Ives Apricot Scrub Blemish Control. Semoga bisa bermanfaat buat lo. Terima kasih sudah membaca.


Bye..bye… 

0 komentar:

Posting Komentar

Popular Posts

Apa itu Kompas (Kompas Bidik) ?

Hai, saya Arin. Kali ini saya mau nulis-nulis sambil mengingat dan sharing bareng tentang Kompas. Dimana kompas dulu cukup akrab de...