Gw punya hobby travelling dan bermain make-up. Dari kecintaan tersebut akhirnya gw memutuskan berbagi cerita travelling dan membahas make-up favorit, lewat blog yang gw buat bertemakan "Fun Beauty Traveler".

Total Tayangan

Selasa, 19 September 2017

Haii…. Gw Arin


Gw mau berbagi cerita/ pengalaman pribadi nih, tentang masa-masa awal gw jerawat sampai sekarang hampir uda gak pernah jerawatan lagi. Di sini gw juga akan kasih solusi gimana sih mengatasi si jerawat bandel ini. Dibaca semua ya jangan ada yang terlewat.

Jadi, waktu jaman gw masih sekolah sampai kelas 1 SMA, sama sekali gw gak pernah jerawatan. Kulit gw kaya kulit badak gitu, mau panas-panasan berdebu juga, gak akan jerawatan. Dulu gw masih pakai sabun mandi biasa buat muka. Jadi sabun mandi gw, gw pakein juga ke muka. Namanya juga masih bocah yah… keluarga di rumah juga emang membiasakan gw pakai sabun mandi biasa aja. Gak pernah tuh dibedain sabun badan sama sabun muka. Logikanya hasil kulit muka gw ya kaya badak, tebel kaya kulit badan gw aja gitu.

Nah… pas mulai masuk SMA kelas 2, biasalah uda mulai suka baca-baca majalah remaja, dan temen gw ada yang bilang, muka itu gak boleh loh dipakein sabun mandi biasa, harus sabun khusus muka. Karena muka kita katanya kulitnya lebih tipis dan sensitive dibanding kulit badan. Gw mulai nih kepikiran dan pingin coba deh model facial wash gitu. Gw waktu itu pakai facial wash merk-merk drugstore kok, yang ada di iklan-iklan tv. Awalnya biasa aja sih, eh lama-lama gw mulai bermasalah dengan jerawat geda 1 biji. Heran dong gw, ini gw salah facial wash atau emang masa pubertas ya. Jerawat gw gaksembuh-sembuh nih, akhirnya gw cari facial wash lain. Asal beli juga si waktu itu, yang penting ganti aja gitu pikiran gw, mungkin gak cocok sama facial wash sebelumnya. Dan jerawat gw masih ada ,malah nambah banyak.

Ceritalah gw ke temen-temen, ini gw jerawat gara-gara apa ya. Salah satu temen gw bilang produk muka itu cocok-cocokan, jadi dicoba sampe nemu yang cocok deh gw. Gw tuh uda kaya hampir semua brand lokal facial wash dicobain! Sampai masa kelas 3 SMA, muka gw tambah rusak, kasar, beruntus, plus beberapa jerawat batu… Mulai lah gw stress. Gw mencoba tobat, kembali ke sabun mandi biasa. Eh muka gw kulitnya kaya busikan gitu, kering, kusam. Aneh kan, padahal dulu gw g kenapa-kenapa pakai sabun mandi dari SD, SMP dan 1 SMA.

Menjelang kelulusan SMA sampai masa mau masuk kuliah, gw coba konsultasi ke dokter.Di sini ada skincare deket rumah gitu, gw percaya karena emang di sana rame, dan temen gw banyak yang pake. Saat itu gw dikasi facial wash, Cream pagi dan obat jerawat. Kata dokter, kulit gw masuk ke jenis kulit berminyak dan berjerawat. Lumayan lama si gw pakai itu, muka gw bersih dong, gak putih sih, karena gw gak dikasi night cream. Menurut dokter gw, kulit berjerawat gak baik kalo pake night cream. Gw pakai sampai masa-masa awal perkuliahan gw. Muka masi bersih dong, kinclong, keliatan gitu perawatannya haha…

Jaman kuliah

Dimasa kuliah, gw ambil kegiatan pecinta alam di kampus. Sampai pada akhirnya gw disibukkan dengan kegiatan di luar dan gak sempet pakai-pakai cream dokter. Gw jadi males banget gitu ngerawat kulit, kaya ngerasa percuma. Toh gw mainnya di lapangan, sayang aja obatnya uda beli mahal-mahal "ratusan ribu" per bulan, tapi gak ngefek karena kegiatan gw yang gak mendukung bekerjanya cream dokter gw dengan baik. Pada akhirnya gw memutuskan untuk tidak memakai cream dokter lagi.

Dan…. Jeng-jeng muka gw tambah parah dari sebelumnya gw pakai cream dokter ini. Item, kusem, lusuh, berminyak, jerawat. Parah deh…. Ampe gw males ngaca juga, disatu sisi gw stress, tapi satu sisi gw uda cape mikirin muka dan dibawa cuek aja, dipikirnya masa pubertas aja yang belum kelar. Karena sebenernya kalo stress juga malah nambah jerawat, Jadi masa-masa gw kuliah, muka gw itu kusam parah dan berjerawat. Kalo jerawat muncul tuh cuma 1 sampai 3, tapi gede-gede dan itu sakit sis…

Ada masa gw menyerah dari “sok gak peduli” dengan kulit wajah gw, dan memutuskan untuk merawat kulit lagi. Jadi gw pakailah skincare lagi yang ada di purwokerto, wih cocok ni gw, muka gw bersih…. Tapi seperti biasa gw yg hobby naik gunung pada masa itu, gw gak bisa menghentikan hobby gw itu. Kaya merasa percuma lagi nih gw pake skincare "ratusan ribu". Secara gw naik gunung dulu setahun bisa 2 sampai 4 kali loh. Akhirnya gw berhenti lagi dari skincare yang kedua ini, dan …. Makin parah lagi. Disini adalah titik dimana gw baru tersadar, cream dokter membuat perawatan kulit kita sangat bergantung dengan obat. Kalo lo berenti akan semakin rusak dari sebelum pakai, tapi kalo lo mau lanjut, kulit lo akan mulus… Akhirnya gw memutuskan gak pakai cream dokter lagi, dan cari cara lain sambil googling. Katanya menetralkan kulit dari bahan-bahan kimia cream dokter yang udah pernah terserap ke kulit kita adalah dengan mendiamkan wajah selama setahun tanpa pakai cream-cream apapun. Cukup dengan facial wash. Bersiaplah setahun lagi muka gw dengan kondisi suram ini.

Gw juga akhirnya berinisiatif cari vitamin kulit yang bagus, dapetlah gw!!! yeay… dulu gw pake Nourishskin vitaminnya. Itu beneran bagus sih sis… tapi emang mahal obatnya, 1 dus isi 15 tablet harganya Rp 120.000 an dulu tahun 2013 san. Sedangkan untuk awal-awal harus minum sehari 2 kali selama 2 bulan. Tekor kan gw, akhirnya gw rela nabung dan menunda naik gunung. Sebulan pertama aja sih gw minum pagi dan malam. Nah dirasa-rasa kulit gw mulai membaik, jerawat berkurang dan gak kusam lagi. Bulan kedua gw minum setiap malam sehari 1 aja, ngirit budget juga cuy. Dan bulan ketia barulah gw rutin minum 2 hari sekali, dan diminum di malem hari. Muka gw bersih banget beruntusan berkurang banget, muka cerah. Kalo berenti minum juga gak menimbulkan reaksi apa-apa. Paling kalo jerawat lagi, itu cuma soal kurang bersih mukanya aja.

Gw perhatiin juga nih setiap mau jerawat apa penyebabnya. Sampai akhirnya gw tau kenapa. Jadi penyebab jerawat gw ialah begadang, jarang cuci muka, sering pegang muka pakai tangan, andukan muka pakai anduk badan, kena rambut sendiri. Muka gw ribet kan, dipegang atau kena sesuatu yang kotor aja tuh langsung jerawatan, bahkan kalo pakai masker buat nutupin debu dimuka gw aja tuh malah jerawatan, karena kulit gw bersentuhan dengan si masker. Makanya gw jarang banget pakai masker mau naik motor lah, diperjalanan kemana pun jarang gw pakai masker. Setelah gw googling juga, tipe kulit gw yang kaya gini uda masuk ke tipe kulit sensitive sis. Jadi emang beneran gak bisa pakai asal produk muka. Gak bisa asal kesentuh apapun di muka.

Gw minum nurishskin masih sampai lulus kuliah, tapi gw juga sambil cari solusi lain, karena lumayan juga budgetnya Rp 240.000 sebulan kan. Maklum uda mulai berenti kuliah uang jajan gak ada, dan masa-masa gw belum dapet penghasilan saat itu. Searching-searching lagi, cobalah gw pakai si lulur wajah organic dari tomat dan wortel. Jadi produk ini emang beneran 100% organic. Bukan produk bahan alami ya tapi organic.

Pakai Lulur Wajah

Bedanya kosmetik berbahan alami dan organic adalah kalo kosmetik berbahan alami, dia ada bahan campurannya berupa kimia, dan bahan bakunya bahan alami. Nah kalo kosmetik berbahan organic, dia dari bahan baku sampai campurannya memang organic, gak ada sama sekali bahan kimia.

Hampir setahun sih gw pakai lulur wajah ini dan fine kulit gw sehat, glowing, komedo ilang. Harganya Rp 100.000 150gr, biasanya abis pas sebulan. Lebih irit kan dibanding Minum vitamin Rp 240.000/bulan. Pada masa gw beneran lama jadi pengangguran mulailah gw berasa mahal pakai si Lulur wajah ini. Gimana coba gak mahal, gw seorang pengangguran, gak punya penghasilan harus menyiapkan uang Rp 100.000 buat muka gw biar tetep sehat. Sampe gw pernah jualan lulur wajah ini, lumayan laku banyak, dan untungnya abis cuma buat beli lulur wajah lagi buat gw pribadi. Wkwkwk….

Googling lagi dong gw, cari facial wash yang aman buat kulit bermasalah/sensitive. Nemulah The body shop yang varian Tea tree. Gw coba iseng beli waktu itu pas lagi ada duit. Harganya Rp 130.000/ botol. Lebih mahal sih dari lulur wajah. Tapi asal lo tau, ini jauh lebih irit siiss…. Secara Rp 130.000 bisa buat 5 bulanan. Sedangkan lulur wajah Rp 100.000 untuk 1 bulan. Berarti the body shop sebulannya kita Cuma siapin budget Rp 130.000 : 5 bulan yaitu Rp 26.000/ bulan. Jadi lo harus cuma siapin uang/nabung Rp 26.000/ bulan, ntr kalo uda pas 5 bulan total Rp 130.000 beli lagi deh. Hehe…


Lebih hemat kan, dan untungnya Alhamdulillah gw cocok pakai ini, ada sesekali jerawat tapi besoknya langsung kering kok. Facial wash ini gak ada busanya, jadi katanya tuh facial wash yang semakin sedikit busanya berarti formulanya semakin bagus. Sampai sekarang gw masi pakai the body shop ini uda botol ketiga. Kaya gamau ganti gitu, uda merasa cocok dan klop hehe… Gw juga uda nulis tentang Review Facial Washnya ya bisa lo klik di Review Facial Wash Tea Tree By The Body Shop .

Jadi jerawat gw akan muncul setiap gw abis kena debu-debuan walaupun cuma sebentar. Parah si emang muka gw ribet banget sensitifnya. Bahkan jemput nyokap gw balik kerja di depan komplek aja, bisa abis itu jerawatan besoknya. Disini gw cari lagi ya apa si masalah inti jerawat gw bisa tumbuh sekalipun cuma 1. Hasil dari googling juga, ternyata efek pori-pori besar, dan pas gw ngaca yes… gw baru sadar muka gw emang berpori-pori besar. Jadi debu sedikit aja kalo uda tersumbat di pori-pori gw bisa jadi jerawat dan komedo! Akhirnya sekarang gw kalo abis keluar walaupun sebentar pasti cuci muka lagi.

Nah lama-lama sampai pada masa gw tersadar juga kalo cuci muka gak boleh terlalu sering, nanti bisa kering dan cepet keriput. Akhirnya gw mikir gimana caranya ya selain cuci muka setiap habis dari pergi. Harusnya kan gw pakai masker kalo naik motor atau angkot gitu, tapi kan lo tau tadi gw uda cerita kalo pakai masker gw juga malah jerawatan.

Cobalah gw pakai make-up. Toh gw uda gak berjerawat parah, bisa lah pakai make-up. Logikanya adalah, kalo gw keluar debunya gak langsung ke muka gw, tapi nempel di make-up gw dong. Dan Alhamdulillahnya pertama kali gw beli foundation itu langsung nemu yang cocok, alias gak bereaksi negative gitu di muka gw. Dan benar…. Gw g ngerasa panas setiap kena debu diluar, mungkin Karena emang si debu cuma nempel di make up gw, alias belum masuk ke kulit gw. Fokuslah gw mulai belajar dandan yang natural. Dan sampai sekarang gw kalo sekedar nongkrong sama temen pasti pakai make up si, please jangan heran ya ini demi perlindungan kulit gw aja dari debu hahaha…
 
Travelling pakai Make-up (no filter)

Pakai make-up juga bisa berjerawat loh kalo gak dibersihin secara tuntas. Make-up itu harus dibersihkan pakai pembersih make-up dulu ya jangan langsung facial wash. Facial wash gak mengangkat make-up, dia cuma membersih kulit wajah dari debu dan kotoran. Jadi pastikan setiap abis make-up cobalah dengan double cleansing, pertama pakai make-up remover, sampai bersih, lalu baru pakai facial wash. Dan Alhamdulillah sekarang gw jarang banget jerawatan. Biasanya muncul 1 kalo mau datang bulan aja.

Nah itu dia cerpen gw tentang jerawat gw. Semoga dengan berbagi pengalaman ini bisa bermanfaat buat lo yang uda baca semuanya. Inti kulit yang berjerawat itu kalo mau sembuh cuma 1, “Jaga kebersihan” . Nah untuk yang mau tips cara merawat kulit sensitive dari gw, bisa klik di Cara Merawat Kulit Wajah Sensitif .

Oke sekian dan terima kasih. Jangan lupa dikomen di bawah ya...

Bye…bye….

2 komentar:

  1. Panjang ya perjalanannya buat wajah bebas berjerawat ^^ oia, tapi mau koreksi sedikit nih, kalau bahan alami dan bahan organik sebenarnya tetap mengandung unsur kimia loh ^^ cuma, yang satu ada aditional bahan kimia anorganik yang satu kimia organik dari produk itu sendiri. CMIIW ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya siap ka, kimia organik ya ka hehe.. makasi y ka ^^

      Hapus

Popular Posts

Apa itu Kompas (Kompas Bidik) ?

Hai, saya Arin. Kali ini saya mau nulis-nulis sambil mengingat dan sharing bareng tentang Kompas. Dimana kompas dulu cukup akrab de...