Gw punya hobby travelling dan bermain make-up. Dari kecintaan tersebut akhirnya gw memutuskan berbagi cerita travelling dan membahas make-up favorit, lewat blog yang gw buat bertemakan "Fun Beauty Traveler".

Total Tayangan

Sabtu, 25 November 2017

Hai, Gw Arin…


Di usia 13 tahun gw pernah memutuskan berhijab dari hati, dan saat dimana waktu itu ibu gw sendiri belum berhijab.

Random talk gw ini, tentang gw pernah pakai hijab, lepas dan pakai lagi. Dulu jaman SMP gw pernah berhijab 3 tahun, konsisten atas kemauan sendiri di usia 13 tahun. Ibu gw saat itu bahkan belum berhijab. Dulu alasan gw berhijab selain gw beragama muslim adalah… gw pernah nazar, kalo gw lulus masuk di salah satu SMP Negeri favorit di Kota gw yaitu Bekasi, gw mau berhijab. Gw rasa itu adalah ucapan rasa syukur gw terhadap Allah SWT atas kebaikanNya mengabulkan Do’a gw. Karena kenyataannya perempuan yang baik saat itu di mata Allah SWT, menurut gw adalah berhijab.

Alhamdulillah do’a gw terkabul saat itu, dimana gw masih kelas 6 SD 2005, lulus SMP Negeri favorit yang emang gw pengen. Akhirnya gw memutuskan berhijab selama sekolah, bahkan keluar dan pergi-pergi gw juga berhijab, gak hanya pergi ke sekolah. Bener-bener kalo di rumah aja gw gak berhijab. Selama 3 tahun gw konsisten gak lepas hijab, gw ngerasa nyaman aja dan gak ada masalah.

Saat mau masuk SMA 2008, gw gatau kenapa mau lepas hijab. Gw cuma ngerasa saat itu adalah… gw uda melunasi nazar gw untuk berhijab selama SMP, dan SMA gw mau lepas lagi, jadi diri sendiri. Pada waktu SMA, bisa dibilang gw agak tomboy, tapi ya engga juga… Gw gak pakai hijab sampai masa kuliah. Tapi percayalah, gw tetap yakin dengan Agama gw, Islam. Ditambah dulu sering naik gunung, gw semakin yakin dengan agama gw, gw juga emang udah punya niat mau berhijab kalo sudah menikah. Karena gw berfikir saat itu adalah jika sudah menikah, gw cuma mau perlihatkan aurat gw (rambut kepala gw) hanya untuk suami gw. Gw yakin atas pernyataan itu, gw akan berhijab nanti setelah nikah.

Saat wisuda Diploma 2014, tiba-tiba ibu gw yang memang sudah berhijab, ngajak gw untuk berhijab di foto wisuda, ya gw mau aja waktu itu, dan coba belajar pakai hijab lagi setelah wisuda kelar juga. Tapi saat itu gw cuma bertahan 1 sampai 2 minggu. Gw ngerasa belum nyaman, dan gw ngerasa itu hak gw untuk belum memutuskan berhijab daripada nantinya gw buka tutup hijab dan berhijab tapi masi suka berbuat dosa seperti halnya shalat masih bolong-bolong. Gw cuma takut memalukan agama gw juga. Dan gw takut ada orang yang mau berteman hanya liat dari agama gw. Akhirnya gw buka lagi.

Berjalannya waktu…
Sampai di awal 2017, gw tiba-tiba suatu hari yakin dari bangun tidur gw, untuk berhijab. Yakin tanpa alasan. Gw sendiri bingung. Tapi gw beneran pingin. Gw itu anaknya kalo uda kepingin dari hati, gw akan mau melakukannya sepenuh hati, selama itu baik buat gw dan tidak merugikan siapapun.

Padahal sebelum momen ingin berhijab itu datang, gw lagi hobinya lari dan bahkan niat ngumpulin celana running yang pendek-pendek buat lari. Hahaha…. Tiba-tiba niat itu hilang. Alhamdulillah sih, serius… Alhamdulillah gw punya rasa menuju kebaikan tanpa gw ketahui apa alasannya, dan gw saat itu yakin aja sekalipun gak ada alasan. Alhamdulillah, mungkin karena semua berasal dari hati, gw masih bisa mencoba terus istiqomah, hampir satu tahun ini.

Nah… dari singkat cerita gw di atas tadi, pakai.. lepas.. pakai hijab, sebenarnya ada banyak opini gw yang berubah-ubah selama proses gw itu, tentang perempuan berhijab. Mungkin bisa dibilang anak muda masih masa pencarian. Mencari sebuah keyakinan, dilanjut mencari ketetapan hati untuk semakin yakin pada keyakinan itu sendiri.

Opini gw saat ini adalah… hijab itu ternyata bukan sebuah pilihan pribadi seorang perempuan muslim, tapi sebuah kewajiban, sekalipun dia sudah baik ataupun belum pribadinya. Ini soal dia beragama Muslim, Islam. Opini gw tentang “kalo belum bisa shalat tanpa bolong-bolong itu mending gak usah berhijab”, ternyata salah, gw akuin salah opini gw saat itu. Sekali lagi, berhijab itu kewajiban seorang perempuan muslim, bukan pilihan.

Selama gw berhijab hampir setahun ini, Alhamdulillah gw semakin yakin. Gw semakin bersyukur punya rasa untuk ingin sendiri berhijab. Menurut gw, gw merasa karena berhijab pula gw semakin ingin menjaga sikap gw, moral gw, tanpa seenaknya ke sesama manusia, sekalipun dia jahat sama gw. Gw merasa tanpa kita tahu apa tujuannya, semisal kita yakin memilih jalan yang memang benar, gw ngerasa gw selalu menuju kearah yang benar. Semakin gw yakin dengan agama gw, semakin gw selow menghadapi hidup ini, tanpa ada rasa resah, gelisah, bingung. Karena gw merasa lebih pasrah berserah diri kepada Allah SWT, untuk menjalankan hidup yang sudah di atur olehNya. Gw cuma cukup menjalani dengan sabar, tabah tanpa boleh mengeluh. Gw semakin yakin maut, rezeki dan jodoh memang ditanganNya. Gw gak perlu mengeluh. Gw hanya perlu tunggu masanya gw mendapat rezeki, jodoh maupun maut gw, sambil terus berjalan menyelesaikan hidup ini dengan mengisi kegiatan yang baik-baik aja.

Saat ini, di jaman modern seperti ini, gw cuma berpikir “Menjadi manusia yang biasa-biasa aja, adalah yang terbaik”.

Opini selanjutnya dari gw tentang perempuan berhijab adalah sebuah proses. Orang lain memang harus menghargai proses perempuan berhijab. Dan selalu berdo’a proses itu sudah bukan mencari sebuah keyakinan, tapi mencari ketetapan hati untuk lebih yakin lagi. Menurut gw, udah gak jaman lagi membicarakan sesuatu yang buruk terhadap perempuan yang lepas pakai lepas hijabnya. Dan menurut gw, kita juga tetap gak boleh menyebutnya itu pilihan, tapi itu proses hidupnya.

Terima kasih.
Bye…bye…


0 komentar:

Posting Komentar

Popular Posts

Peralatan yang dibawa Saat menuju Puncak Gunung (Hutan)

Hai, Gw Arin Kali ini gw mau sedikit sharing apa-apa aja sih yang dibawa setiap gw mau menuju puncak. Kenapa gw sebut gunung hutan,...