Gw punya hobby travelling dan bermain make-up. Dari kecintaan tersebut akhirnya gw memutuskan berbagi cerita travelling dan membahas make-up favorit, lewat blog yang gw buat bertemakan "Fun Beauty Traveler".

Total Tayangan

Minggu, 19 Agustus 2018


Halo… Saya Arin.


Kalian pernah gak, pakai bulu matu palsu tapi dikira bulu mata asli atau dibilang pakai eyelahs extention sangking naturalnya??? Saya pernah nih. Jadi selama ini saya pakai Fals Eyelahses dari Blink Charm buat di acara-acara tertentu gitu, bahkan kadang saya pakai walapun cuma sekedar hangout. Okedeh saya akan review di sini kenapa suka pakai fals eyelahses Blink Charm. Blink charm itu sebenernya ngeluarin beberapa model eyelahses, yaitu Favoblous four, Natural flair, Sweet Classic, Sexy Volume dan Sensual curls. Nah model yang saya sudah coba baru 2, yaitu Sweet classis dan Natural flair. Saya review secara umum aja ya, di luar modelnya yang berbeda-beda.


Jadi sebenernya bukan blink charm untuk pertama kali saya pakai bulu mata, tapi bulu mata dari sisa makeup-makeup kalo didandanin orang. Gatau sih brand nya apa, tapi bikin gak tertarik loh buat pakai bulu mata palsu lagi, karena ada rasa nusuk-nusuk dibagian ujung bulu mata dan terasa berat.


Akhirnya saya mencoba bulu mata dari brand lokal ini. Yah bukannya gimana-gimana, memang beda ternyata bulunya dibanding bulu mata yang dipakaikan perias. Blink charm ini tuh bulu matanya terasa halus mirip bulu mata asli, alhasil pas sudah dipakai ya terasa ringan juga. Terus di bagian pangkal bulu mata juga gak kaku, jadi gak berasa ada yang nusuk-nusuk gitu. Karena ketipisan bulu mata palsu dari Blink charm ini juga sangat pas, jadi bener-bener terlihat kaya bulu mata asli loh.


Blink charm gak hanya mengeluarkan produk bulu mata palsunya aja, tapi juga sekalian dengan lem bulu matanya. Lem bulu matanya juga saya suka banget! Dia warnanya putih tapi kalo sudah kering jadi bening gitu. Ketahanannya juga sangat baik. Biasanya 1 pasang bulu mata + 1 lem dijual dengan harga Rp 45.000. Buat saya sih cukup worth it. Apalagi kalo bisa merawat si bulu mata palsu ini, jadi bisa lebih tahan lama dan bisa dipakai berkali-kali.

Nah segitu aja ya review singkat dari saya, semoga bermanfaat. Terima kasih buat yang udah baca.
Bye…bye…


Jumat, 17 Agustus 2018


Hai, Saya Arin.


Kali ini saya mau review primer make up pertama yang saya punya, yaitu Velvet Mattifying Primer by Make Over. Sebenernya kalo dari Make overnya, dia uda punya primer sebelumnya sih. Tau lah yah yang botol kaca, versi serum gitu. Nah yang mau saya review ini, keluaran terbarunya yaitu yang versi mattenya. Selama ini make up untuk sehari-hari atau buat acara memang saya belum pernah tuh pake primer. Padahal saya cukup tau kalo pakai primer akan bikin makeupnya lebih flawless lagi dan tahan lama. Cuma saya belum berani coba karena takut gak cocok aja, secara kulit wajah saya super sensitive. Belakangan ini lagi pengen memberanikan diri coba pakai primer, akhirnya belilah si Velvet mattifying primer dari Make over ini.


Mulai dari packagingnya, simple banget sih, enak bisa dibawa kemana-mana. Bukan dari kaca jadi gak akan takut pecah. Warnanya putih bahannya cukup gampang kotor gitu loh, tapi gampang juga dibersihinnya. Isinya 20 ml dengan harga Rp 95.000. Di bagian depan packagingnya ada nama brandnya dari Make Over, nama Velvet Mattifying primer, dan klaimnya yaitu smooth effect juga non comedogenic. Isinya tuh kaya silicon warnanya putih bening gitu dan cukup ringan dipakai. Mudah diapply dan diblend. Pada bagian belakang packaging bertuliskan :
“Mineral primer tanpa warna yang berfungsi untuk menyamarkan tampilan kerut dan pori-pori, menghasilkan kulit yang terasa lebih halus. Dengan kandungan oil absorber yang terasa ringan di wajah, dapat digunakan tanpa makeup untuk tampilan wajah yang matte dan natural, atau sebelum foundation untuk membantu makeup tahan lebih lama.”


Untuk klaimnya tentang smooth effect, bagi saya bener banget guys. Dari awal apply lalu dioles, kulitnya langsung terasa smooth banget. Halus licin gitu kalo dipegang. Nah, setelah itu kalo ditimpa foundation juga jadi bikin efek blur. Efek dari blur itulah yang bikin makeup jadi terlihat lebih flawless. Kalo untuk menyamarkan pori-pori sih engga, tapi ya karena ada efek blur, makeup terlihat halus gak berpori kalo uda ditimpa foundation. Menurut saya primer ini gak gitu bikin matte, biasa aja banget loh. Saya gak gitu paham, apakah beneran bikin makeup tahan lama atau engga, karena foundation yang biasa saya pakai pun emang cukup tahan lama walaupun gak pakai primer.

Tekstur primer sebelum diblen

Saya sudah pakai ini beberapa kali, tapi gak tiap hari. Saya pakai di bagian T-zone dan dagu. Sebenernya cukup bikin efek samping ke kulit wajah saya, gatau kenapa jadi ada beberapa jerawat kecil di bawah mata. Alhasil, karena saya sebenernya suka sama finish makeupnya kalo pakai Velvet mattifyng primer ini, jadi saya pakainya di acara-acara tertentu aja alias gak dipakai kalo buat sehari-hari.

Setelah diblend

Nah segitu aja ya review singkat dari saya, semoga bermanfaat. Terima kasih buat yang udah mau baca.

Hasil finish makeup 

Bye…bye…

Popular Posts

Apa itu Kompas (Kompas Bidik) ?

Hai, saya Arin. Kali ini saya mau nulis-nulis sambil mengingat dan sharing bareng tentang Kompas. Dimana kompas dulu cukup akrab de...