Gw punya hobby travelling dan bermain make-up. Dari kecintaan tersebut akhirnya gw memutuskan berbagi cerita travelling dan membahas make-up favorit, lewat blog yang gw buat bertemakan "Fun Beauty Traveler".

Total Tayangan

Rabu, 15 November 2017

Hai, gw Arin…


Pernah nangis pas lagi naik gunung gak? Biasanya sih perempuan pernah. karena curamnya jurang yang dilewati? Atau pergejolakan batin yang kuat antara diri lo dengan alam atau hanya sekedar capek?

Belakangan ini gw mau random talk di blog gw, nulis yang pingin gw tulis diluar konten blog gw. Sebenernya mepet dikit sih sama konten traveller. Hanya aja ini bukan catatan perjalanan, tapi gw mau berbagi cerita gunung apa aja yang uda buat gw nangis dijalan bahkan sampai uda pulang, nangis berhari-hari. Dan kenapanya gw bisa sampe nangis.


Kenyataannya perjalanan pendakian gunung, harusnya selalu bisa menjadi pembelajaran apapun itu, terutama pembentukan karakter manusia. Hakikatnya seorang manusia.

Oke… gw mulai dari gunung pertama yang bikin gw nangis pertama kali adalah Gunung Slamet di Jawa Tengah. Yaiyalah, gw bisa nangis… secara pertama kali gw naik gunung, langsung ke Slamet dengan bawa beban 21 kg, sedangkan saat itu berat badan gw cuma 42 kg. Diluar persiapan matang gw bersama teman-teman seperti persiapan fisik, tetep aja gw kurus bawa beban berat yang baru gw bawa dan naik gunung yang jalurnya nanjak terus. Gw akan merasa beban, gimana kalo gak latihan fisik, boro-boro nanjak si, gendong beban seberat itu belum tentu kuat. Gunung Slamet bukan gunung jalan-jalan yang kalo selama perjalanan kadang ada pemandangan indah. Harus punya persiapan yang matang untuk bisa safety mendaki gunung itu. Hutan disana masih sangat rimbun, jalur benar-benar setapak, bau hutan masih sangat kuat pada masa itu tahun 2012. Gw latihan fisik bersama tim untuk menyiapkan fisik gw saat pendakian. Membiasakan kaki bergerak lebih dari biasanya. Gw lari hampir setiap hari saat itu. Tetep j gw merasa beban gw sangat berat, diluar kaki gw emang uda kuat dan masih mau jalan. Punggung gw berasa sakit banget saat itu, sampe di pos 2 gw uda gak tahan akhirnya nangis, diem-diem. Gw cuma kebayang waktu itu, kalo naik gunung katanya sebuah filosofi hidup, apa kehidupan sebenarnya setelah gw selesai kuliah akan seberat ini, sampe gw gak tahan hadapin sendiri dan akhirnya nangis, pasrah dan harus tetap bisa melanjutkan perjalanan ini.  “Gw baru 2 pos, masih ada 7 pos lagi dan setelah itu turun melewati pos yang sama, apa gw bisa sampai akhir?”

Sesaat sebelum pendakian gunung Slamet. Didepan gerbang Slamet jalur Bambangan
(Pendakian perdana gw)
Gw

Akhirnya gw beneran minta istirahat sejenak. Tim gw sebagian ada yang memotivasi untuk “Yakin Bisa”. Tiba-tiba dari kata-kata itu gw keinget sama kalimat “Semua sugesti, kalo lo yakin bisa, lo bisa. Kalo lo bilang capek, lo akan merasakan tubuh lo capek.” …Akhirnya gw coba yakinkan kalimat itu benar kedalam diri gw, dan gw mensugestikan diri gw …“Bisa sampai puncak dan turun kembali dengan selamat. Semoga Alam merestui perjalanan ini.” Percaya gak sih… setelah itu gw sama sekali gak merasakan beban berat yang tadi gw rasain sampe nangis. Gw mulai bisa menikmati perjalanan, menghirup oksigen gratis ini sedalam-dalamnya. Gw tiba-tiba merasa ternyata main di hutan senikmat ini, sesejuk ini, setenang ini. Gw penasaran puncak gunung seperti apa, dan gw bertekad berjalan sampai puncak saat itu. Tanpa terasa gw uda tiba di pos 5. Lalu melanjutkan kepuncak dan kembali turun dengan selamat.

Tiba di puncak Slamet (Gw jaket kuning)

Gunung kedua yang bikin gw nangis adalah gunung Semeru Jawa Timur. Uda bukan soal beban ransel yang ditangisin, tapi gw gagal muncak di saat gw uda ada di pasir mahameru. Gw uda berjalan di atas pasir mahameru yang sangat sulit dilewati. Betapa lo harus tabah dan tangguhnya melewati itu. Saat dimana lo jalan mendaki satu langkah di pasir itu, tapi pasir itu merosok kebawah lagi 2-3 langkah mundur. Selain fisik dan kaki lo kuat adalah soal ketabahan hati lo menghadapi itu. Gw uda berjalan 3 jam di pasir mahameru, tapi belum berujung juga. Gw menggigil parah dan kaki gw seperti ga bisa jalan lagi. Akhirnya gw memutuskan yakin untuk berhenti sampai sini, dan lebih memilih pulang dengan selamat tanpa merepotkan temen-temen lain.

Sesaat sebelum pendakian gunung Semeru di mulai
(Gw pakai celana lapang putih tulang, carier hitam)

Dari perjalanan pendakian gunung yang uda gw lakukan, hanya di Semeru yang mampu membuat gw benar-benar putus asa sejenak dan berniat kembali mendaki gunung ini lagi lain waktu. Gw akhirnya nangis, tapi bukan saat perjalanan itu, justru setelah gw tiba di kamar kos gw yang kecil di Purwokerto. Gw berpikir keras, “ada apa? Kenapa gw memilih berhenti waktu itu?” (Gw merasakan kesedihan yang sangat dalam) Gw nangis berhari-hari. Gw adalah tipe orang yang percaya sejak pendakian pertama, bahwa Jika pendakian gunung gw sukses, berarti alam merestui perjalanan gw. Secara alam juga makhluk hidup. Semeru gw akuin adalah perjalanan yang gagal. Disanalah titik gw mencari alasan kenapa alam tidak merestui gw sampai puncak, kenapa? Apa salah gw? apa gw pernah berdosa dengan seseorang, atau gw pernah melakukan hal buruk di gunung? Berhari-hari gw memikirkan hal itu, tapi gw belum bisa menemukannya, dan akhirnya gw terus menangis. Sebegitunya sedih gw takut melukai apa yang ada di kehidupan ini. Apa gw melakukan kesalahan selama pendakian di Gunung Semeru? Gw pernah dalam hati, terus berkata “Maafkan aku kalo punya salah wahai Gunung Semeru”. Selebay itu gw…. Gw masih terus berifikir sampai detik ini. Ditambah gw belum bisa kesana lagi.

Gw yang berada dititik terakhir pendakian puncak Mahameru
(Pemandangan ke bawah)

 (Pemandangan ke samping)

Perjalanan turun (Gw pakai kaos dan celana hitam, mulai galau gagal muncak)

Gunung ketiga dan terakhir untuk saat ini yang bikin gw nangis pula adalah gunung Inerie yang berada di Kabupaten Ngada – Flores – NTT . Gw nangis pada saat gw berada dititik kepasrahan akan perjalanan ekspedisi gw. Bisa dibilang, lengah satu detik aja, gw bisa terperosok ke jurang yang ujungnya gak keliatan. Puncak gunung Inerie ada 2. Puncak kedua lebih tinggi dari puncak pertama kita datangin. Dari puncak pertama, gw sama beberapa orang melanjutkan perjalanan ke puncak kedua Inerie. Jalurnya berbatu kerikil miring, kita gak ada celah untuk melewati jalur dengan wajar meletakkan telapak kaki. Gw harus melipir. Ternyata lumayan jauh, saat gw uda mulai cape, gw hampir lepas tangan dari pegangan gw. Kalo gw gak berjuang menggapai sesuatu apa yang gw pegang , mungkin saat ini gw uda gak ada. Di detik itu juga gw lemes tapi gw gak boleh lengah. Kaki gw kaku, karena otak gw lagi gak singkron, bingung mau ngapain. Gw cuma pasrah saat itu dan ingat Sang Pemilik Hidup untuk berserah diri. Gw udah siap dari awal ikut ekspedisi, gw siap menerima resiko apapun perjalanannya saat itu. Titik kepasrahan itulah gw nangis, mundur sama maju sama aja jalurnya, akhirnya gw tetep milih maju.

Puncak gunung Inerie

Gunung Inerie di balik kampung adat Bena

Bacaan rekomendasi :
Jejak Kata Arin di Gunung Inerie - NTT


Gw gak tau berfaedahkah gw menceritakan ini? Semoga dengan berbagi pengalaman ini bisa berguna sekalipun hanya sekecil batu kerikil, diantara ribuan batu kerikil yang berada di puncak gunung.

0 komentar:

Posting Komentar

Popular Posts

Review Blush On by Make Over

Hai hai… Saya Arin. Kali ini saya mau lagi-lagi review tentang kosmetik, yaitu Blush on dari Make Over. Kayanya saya telat banget baru ...