Gw punya hobby travelling dan bermain make-up. Dari kecintaan tersebut akhirnya gw memutuskan berbagi cerita travelling dan membahas make-up favorit, lewat blog yang gw buat bertemakan "Fun Beauty Traveler".

Total Tayangan

Sabtu, 17 Februari 2018


Hai, gw Arin…


Sebelumnya, gw mau bilang kalo gw bukan pakar kecantikan atau sejenisnya. Jadi gw emang bener-bener berdasarkan pengalaman pribadi, kalo gw pernah beberapa kali pakai krim-krim wajah yang selalu bikin ketergantungan. Krim-krim seperti itu memang biasanya hasilnya cepet banget dan bagus bersih juga cerah. Tapi kalo uda berhenti langsung kasih efek samping gitu. Biasanya malah memperparah wajah dari sebelum pakai krim itu. Mau gak mau kan jadi harus pakai krim wajah itu lagi, nah ini yang disebut krim wajah yang bikin ketergantungan.

Sekarang ini sama sekali gw gak pakai krim-krim wajah gitu, padahal dulu gw sering banget pake gonta-ganti krim. Pertama pakai kelas 3 SMA, beberapa bulan pakai dari skincare yang deket rumah terus berehenti karena pindah ke purwokerto untuk kuliah. Pas berhenti muka langsung jerawatan lagi, muka juga tambah kusam. Akhirnya pakai lagi skincare dokter yang ada di purwokerto, terus gw berhenti lagi karena ada kegiatan outdoor akhirnya wajah gw balik lagi kusam malah tambah kusam, dan jerawat gede-gede makin banyak. Gw diemin dan lama-lama gak tahan, akhirnya pake skincare dokter lagi. Pada satu titik gw males pake krim wajah lagi, dan muka gw makin parah lagi. Akhirnya di situlah gw sadar gw harus berhenti pake krim, dan benar-benar menghilangkan rasa ketergantungan ini.

Gimana coba bisa tahan dengan jerawat-jerawat ini? Tapi kalo lo mau bener-bener berenti dari ketergantungan ini adalah dengan cara sama sekali tidak pakai krim wajah ginian lagi. Gw bakal kasihtau apa aja sih yang gw lakukan untuk itu…
  1. Lo harus yakin lo mau untuk lepas dari krim dokter
  2. Kurangi pakai krim secara perlahan, dari yang tiap hari jadi 2 hari sekali selama 2 mingguan. Dilanjut 3 hari sekali, dan seterusnya. Sampe tidak pakai krim lagi.
  3. Setelah benar-benar lepas dari krim, jangan pernah pakai krim lagi atau semua yang berbahan kimia pada wajah selama satu tahun, untuk menetralisir wajah lo dari bahan-bahan kimia yang uda pernah terserap di kulit wajah. Cukup pakai facial wash aja.
  4. Sabar dan tahan dibully selama setahun karena gak perawatan hehe…
  5. Setelah setahun lo bisa cari skincare yang lebih aman bahannya, kalo bisa yang ada di drugstore aja. Cari tahu banah-bahan komposisi apa aja yang bikin lo jerawatan.
Nah itu dia tips versi gw, simple banget kan… Cuma butuh waktu lama. Seperti dari awal sebelum pakai krim dokter yang katanya lo harus konsisten kalo mau wajah cantik. Nah untuk benar-benar lepas dari ketergantungan krim wajah, lo juga harus konsisten, sabar dengan jerawat yang ada di wajah selama setahun. Paling penting dan utama kan yang penting kulit wajah kita netral lagi dari bahan-bahan kimia yang cukup keras.


Segitu aja tips dari gw semoga bermanfaat ya…
Bye..bye..

Kamis, 08 Februari 2018


Haiii… Gw Arin


Setelah sekian lama gw gak review foundation, karena cuma punya yang itu-itu aja. Akhirnya sekarang gw bisa review foundation terbaru gw yaitu L’oreal Infallible Pro Matte. Siapa sih yang gak tau foundation ini di dunia beauty enthusiast kan???

Finally gw cobain foundation baru lagi di muka gw yang sensitive ini. Sumpah sih gw telat banget buat cobain foundation ini. Sebenernya foundation ini pernah hype banget di kalangan beauty Vlogger Indonesia maupun luar sekitar 1 sampe 2 tahunan yang lalu. Dulu waktu belum masuk ke Indonesia, foundation ini Cuma bisa beli di luar Indonesia atau olshop dengan harga Rp 250.000 an. Tapi setelah masuk ke Indonesia foundation ini jauh lebih murah say, cuma Rp 169.000, lumayan untung ya gw baru nyoba sekarang di saat harga udah gak terlalu tinggi hehe…


Kita bahas dulu dari packagingnya ya. Dia tuh dari plastik gitu bentuknya tube, dan friendly travel banget. Enak aja gitu buat dibawa travelling, gak makan tempat. Pertama dibuka, kalian gak usah takut bekas tester atau gak nya, karena di dalemnya ada segel lagi sebelum kalian bener-bener coba. Pada bagian depan bertuliskan nama foundation, nomer dan warna foundation, tertera klaim foundation ini yaitu up to 24 hours, demi matte finish, air light dan oil free. Size 30 ml. Pada bagian belakang packaging tertera klaim mereka juga yaitu sama, demi matte finish, 24 hours, medium coverge, air light for texture, oil control beserta juga ingredientsnya.

Foundie yang masih disegel

Pada Ingredients gw juga perhatikan sebelum membeli. Gw beli karena dia juga oil free, fragerance free dan alcohol free. Mereka cuma klaim oil free sih… tapi di ingredients gw liat gak mengandung fragerence dan alcohol, jadi gw berani deh cobain foundation ini. Karena gw emang sensitive banget sama fragerance dan alcohol pada make up, bisa bikin gw langsung jerawatan.

Bagian depan packaging

Bagian belakang packaging

 And than…. Gw sukaaaa banget sama foundation ini. Teksturnya sedikit liquid tapi masih gampang banget di blend. Beneran deh ini tuh cocok banget buat sehari-hari, yang suka berkegiatan outdoor tapi mau pake foundation. Karena hasilnya matte, so ya pasti dia beneran jadi nahan minyak. Mattenya juga gak bikin muka kering sih kalo di gw, Tapi beneran matte gak yang katanya demi matte di kulit gw yang normal ini… Biasanya gw gak pake powder lagi, kalo pakai foundie ini.  Jadi menurut gw kalo kulitnya emang super kering, gw sih kurang merekomendasikan ya. Coveregenya medium. Dan asal lo tau gw bahagia, ketika uda berjam-jam gw pake foundie ini tapi sama sekali ga ada tuh yang namanya garis-garis crack di smile lines gw. Se flawless itu… Dia juga gak lengket sama sekali kalo dipegang.

isi foundie

Pada jam ketiga gw pakai foundie gw emang uda harus tap-tap minyak di bagian t-zone sih pakai kertas minyak, tapi itu beneran yang dikit banget minyak di wajah gw, cuma dibagian idung aja lagi. Biasanya semua muka gw harus di tap-tap in pakai kertas minyak dan minyak langsung full di kertas minyak. Nah di gw pake foundie ini tuh gak sebanyak seperti biasanya minyaknya. Beneran cuma ½ nya dari kertas minyak. Foundation ini sedikit oxidyse di gw. Ya cukup lah lo beli 1 tingkat lebih cerah di atas warna kulit wajah lo.

With foundie

Serius deh gw cinta banget sama foundation ini. Beneran banget cocok buat outdoor. Cuma aja kalo indoor biasanya gw lebih milih pakai foundation yang finishnya Dewy gitu atau biasa di bilang satin atau juga demi matte. Dia bagus juga kalo dipake malem hari, karena gak flashback. Dia gak flashback karena memang gak mengandung spf ya… jadi kalo mau pake di siang hari, lo musti pakai sunblock dulu ya sebelum make up. Udah deh pokonya gw suka, suka, sukaaaaaa…. Pantes sampai tahun ini, masih jadi salah satu foundation favorite buat para beauty vlogger di luar maupun dalem negeri.

Segitu aja ya review dari gw, semoga bermanfaat.
Bye…bye…

Kamis, 01 Februari 2018

Halo… Gw Arin

Puncak Gunung Andong (Puncak Jaya)

Ternyata camping ceria plus lintas jalur di gunung Andong, asik juga loh. Jangan dilihat dari ketinggiannya yang hanya 1.726 mdpl ya, tapi jalurnya yang masih alami itulah jadi lumayan menantang. Dengan tracknya yang cukup menanjak dan berbatu serta tanah yang licin bila basah, lo gak bisa sepelekan gunung ini. Gunung ini memang cocok sekali untuk pemula karena jalurnya yang memang seperti gunung hutan lainnya, hanya saja lebih pendek perjalanannya. Jadi cocok untuk melatih fisik dan mental bagi pemula. Cocok banget juga buat gw yang uda lama bener gak naik (setahun lebih) untuk melatih fisik lagi, plus emang cuma cari hutan yang bisa didatengi buat melepas rindu main-main di hutan.

GUNUNG ANDONG


Gunung Andong yang bertipe perisai ini berada di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah. Andong terletak di perbatasan wilayah Salatiga, Semarang dan Magelang. Gunung Andong gak memiliki aktivitas vulkanik ya. Jadi aman banget buat camping ceria. Gunung Andong merupakan salah satu dari beberapa gunung yang melingkari Magelang. Gunung Telomoyo ialah gunung yang berdampingan dengan gunung Andong ini.

JALUR SAWIT

Gerbang Pendakian Jalur Sawit

Sabtu siang, 13 Januari 2018, gw bersama mba Silvi, mas Angga, mba Herlina, mba Maw dan mba Natalia melakukan pendakian gunung Andong via Sawit. Tidak lupa untuk melakukan registrasi pendakian, karena ini adalah salah satu safety prosedur dari sebuah pendakian. Dimana nama-nama kita terdata pada pos pendakian. Jadi biasanya, saat naik dan sudah turun kita harus absen lagi. Supaya tim posko paham mana pendaki yang belum turun dan mana yang udah turun. Pendaftaran hanya dikenakan biaya Rp 10.000/ orang.  Dari pos pendaftaran kita pun diberikan peta gambaran kasar, jalur dan pos-pos apa saja yang kita akan lewati di jalur sawit. Namun peta yang kita bawa hanya peta di jalur sawit, dan gak bawa peta di jalur yang kita turunin yaitu jalur pendem. Karena memang pada awalnya, kita belum ada niat untuk lintas jalur.

Peta Jalur Sawit

Disini gw gak akan sebut berapa jam pendakian dan turunnya ya. Karena kita memang bener-bener dateng untuk mendaki dan menikmati perjalanan. Banyak makan, banyak foto, banyak diem liat pemandangan, banyak ngobrol pula saat perjalanan. Hehe… Bisa dibilang kita orang-orang yang lagi rindu bermain di hutan untuk menghindari sesaat dari hiruk pikuk di Kota.


Pada jalur sawit, awalnya gw agak males karena ternyata dari mulai pendakian masuk hutan, dibuatkan tangga oleh pengelola. Sebenernya it’s ok, cuma jadi lebih cepet pegel aja, karena gak bisa menyesuaikan langkah pendakian kita. Tapi ternyata dan untungnya tangga itu cuma sampai di pos 1. Bahkan sebelum pos 1 sih. Jalur sawit dari bawah sampai puncak bisa dibilang lebar, sangat jelas. Jadi jalur ini pun bisa dilalui 2 orang secara berdampingan. Bukan tipe jalur yang setapak banget. Mungkin karena memang jalur resmi pendakian, biasanya dibuat seperti itu untuk memperjelas jalur dan meminimalisir pendaki tersesat.

Jalur Sawit (Hutan Pinus)

Nah… di jalur sawit ini ada 2 warung buat kita bisa makan. Tepatnya di pos 2 dan di dekat puncak. Jadi sebenernya kalo kalian gak mau berat-berat bawa makanan pokok, bisa tinggal beli di warung. Cuma buat gw, itu agak kurang pas kalo kalian memang sadar sedang melakukan kegiatan pendakian gunung hutan. Logistik dalam bentuk makanan sangat penting untuk dibawa. Kita gak akan tau apa yang akan terjadi di alam bebas. Bahkan biasanya gw selalu bawa makanan +2 hari, maksudnya adalah membawa makanan cadangan untuk 2 hari kedepan dari jadwal turun kita. Siapa tau kita mau tambah hari, atau tersesat (jangan sampe ya…) atau sekedar berbagi dengan pendaki lain. Di jalur sawit juga ada sumber airnya, lebih tepatnya di ketinggian 1706 mdpl. Airnya berlimpah dan terus mengalir. Sebelum pos terakhir kita melewati pos puncak makam, dimana di pos itu memang terdapat makam yang dibuatkan shelter khusus pula.


PUNCAK GUNUNG ANDONG (Camp Ceria)

Puncak Jaya

Pemandangan Gunung Merbabu dan Merapi

Puncak gunung Andong mirip seperti sabana yang ada di gunung merbabu. Mungkin karena memang berdekatan pula, mereka pun serupa. Tanah yang lapang membuat pendaki banyak yang camp di sana. Puncak dari sisi jalur Sawit dan memang puncak tertinggi gunung Andong ini, dinamakan puncak Jiwa. Pemandangan yang terlihat dari puncak Andong selain pemandangan perkebunan warga desa, terlihat jelas juga gunung Telomoyo, Merbabu dan Merapi. Alhamdulillah selama pendakian, cuaca merestui perjalanan kita walaupun kadang berkabut tapi tidak sampai hujan. Hujan pun turun saat sudah malam, tidur pun jadi lebih hangat dan nyenyak.


Kegiatan Memasak

Sekitar jam 3 sore, kita buka packingan untuk pasang tenda dan masak-masak. Camping ceria di mulaiiii… Mas Angga udah bawain kita 2 tenda. Satu kapasitas 4 person, dan satu lagi kapasitas 2 person. Kita sebagian sama-sama mendirikan tenda, sebagian memasak. Menu utama kita adalah sayur sop dan tempe goreng, Sop hangat plus tempenya yang gurih sangat pas banget mengisi perut kita sambil menikmati dinginnya sore di puncak gunung Andong. Kita bukan lagi makan di depan lukisan alam asri dengan gunungnya, tapi real kita makan sambil lihat pemandangan gunung-gunung tinggi beneran yang ada di sekitar gunung Andong. Cerah, biru langit dan putih awan yang terlihat menyegarkan mata dan bikin hati bahagia. Nah yang kaya gini nih salah satu cara kalo mau awet muda. Hehe… Disana kita ngobrol, bercanda juga foto-foto untuk mengabadikan moment saat itu.




Semakin sore dan semakin malam, gunung ini semakin ramai ternyata. Ditambah kita memang pas di waktu weekend. Sumpah tenda padat sekali disana heuheu… Pagi-pagi bangun, keluar tenda lumayan shock si seramai itu. Karena memang baru tau gunung ini ternyata cukup nge-hits di Instagram, dan bagus buat foto-foto. Karena jalurnya yang gak panjang, membuat banyak orang kesini sekedar wisata bahkan cuma sandalan atau pakai sneakers. Disini gw geregetan sih, pantes aja orang pos bawah bilang agak kesel sama mereka-mereka, karena kurangnya safety dalam pendakian. Misalnya hujan turun lebat saat perjalanan, otomatis sepatu mereka yang alasnya bukan dikhususkan untuk track gunung, akan lebih licin, dan jadi lebih sering jatuh. Coba kalo uda keseleo, salah siapa??? Jalan pasti lebih susah lagi. Ini salah satu yang bikin pendaki drop. Kecuali lo akamsi (anak kampung sini) yang uda biasa dengan lingkungan di gunung hutan, dan tangguh menahan sakit yes, it’s oke monggo kalo mau pake sandal jepit. Sifat kurang safetynya pendakian masih banyak yang dilakukan oleh anak-anak jaman sekarang.


Ada satu hal lagi yang menyebalkan, budaya corat-coret di kursi sekolah itu mbok ya jangan dibawa-bawa ke gunung. Batu besar di coret-coret lah dengan tinta warna-warni. Itu merusak, sangat tidak indah. Alay. Kalo mau tulis nama dengan tujuan sebagai kenangan, gak gitu caranya. Bikin aja sekalian memoriam disana deh. Heuheu,,, Please jangan lagi corat-coret di mana pun, itu gak guna, gak ada yang kenal juga sama nama lo. Bisa kan cukup foto-foto dan pajang di rumah sebagai kenangan lo pernah kesana?! Namun, gw cukup suka disini karena kesadaran pendaki akan sampah, untuk tidak membuang sembarang itu sudah cukup baik, ditambah beberapa plang larangan buang sampah yang cukup pula mengingatkan. 

Plang Larangan Buang sampah sembarangan


JALUR PENDEM

Jembatan Setan

Minggu siang, 14 Januari 2018, kita berenam turun dan naik lagi menyusuri punggungan puncak andong untuk menuju puncak alap-alap. Puncak alap-alap ialah puncak gunung Andong dari sisi jalur Pendem. Dimulailah kita melakukan lintas jalur dengan cuaca yang sangat cerah. Pada saat menyusuri punggungan puncak Andong, disarankan jangan lengah sama sekali ya. Karena track setapaknya yang cukup terjal, berbatu dan curam serta kanan kiri pun jurang maka dari itu jalur ini diberi nama Jembatan Setan.

Jembatan Setan

Jembatan Setan

Pada Jalur Pendem ternyata memiliki track yang lebih terjal dibanding track sawit. Jalurnya pun lebih setapak. Sensasinya pasti lebih beda. Jujur gw lebih suka jalur Pendem, karena lebih sepi, adem, gak ada warung, gak ada tangga hehe… kekurangannya cuma 1 yaitu gak ada air. Disini juga gak ada shelter yang didirikan loh. Penunjuk arah pun hanya berupa tali rapia. Bisa dibilang jalur pendem jauh lebih alami dibanding jalur sawit. Finish dari jalur pendem sebenernya hanya sekitar 1 km dari start jalur sawit, jadi kita bisa kembali ke basecamp yang sama.

Pelawangan Jalur Pendem

Jalur Pendem

Keluar dari Hutan, Jalur Pendem

Finally, sampe basecamp kita mandi-mandi. Kamar mandi disana cukup banyak dan bersih. Biasanya bahkan gak pernah tuh gw mandi di basecamp. Biasanya bener-bener sampe rumah baru mau mandi. Hehe… Karena disini terawat dan tidak antri untuk mandi, akhirnya mandi disini. Jangan lupa sumbangsih di kotak kamar mandi ya. Cuma Rp 2000 untuk mandi.

Basecamp Andong

Nah itu dia jejak kata gw saat camp ceria plus lintas jalur di gunung Andong bersama 5 teman lainnya, semoga bermanfaat ya. Bye…bye….


Jumat, 26 Januari 2018

Haiii… Gw Arin


Gw tuh sekarang kaya selalu butuh hand cream, karena memang telapak tangan gw cepet banget kering. Kalo uda kering kadang bikin badan kaya merinding gimana gitu. Terus jadi berasa kasar banget telapak tangannya. Apalagi di musim hujan gini nih, bikin kulit gw cepet kering. Nah gw sekarang lagi pakai hand cream dari The Body shop variant British Rose.


Sebelum gw nyoba hand cream The Body shop ini, gw susah banget nemuin yang ngerasa cocok dan nyaman sama tekstur hand creamnya. Beberapa dari brand lain yang uda gw coba pasti ngerasa lengket banget. Nah Hand cream dari The body shop ini gw sama sekali gak ngerasa lengket banget, pas aja gitu buat lembabin telapak tangan gw. Wanginya Rose elegan gitu sih menurut gw, agak strong jadi kadang kalo lagi samping nyokap gw, nyokap langsung nyium bau enak dan minta hehe…


Warna hand cream ini putih. Agak cair, jadi pas diusapin ke telapak tangan enak gitu, cepet nyerap juga. Biarpun warna awal yang dikeluarkan putih tapi pas udah diusapkan warnanya memudar gitu aja jadi lebih ke bening, gak bikin kulit telapak tangan kita ada putih-putih kaya pake hand body biasa.


                           Isi Handcream

                       Setelah diusap sekali

              Setelah diusap secara merata

Dari packaginnya lucu banget sih dan enak gitu dipegang buatt dibawa kemana-mana. Model packingnya mirip pasta gigi dan tutupnya berbentuk segi 8 mungil gitu. Di packaginya juga tertera tanggal expirednya dan harga juga nomer BPOM. Intinya sih gw suka secara over all, cuma mau cobain variant lainnya mungkin kalo uda habis. Harga Rp 79.000 ya untuk size 30ml.

Terima kasih uda baca review gw, semoga bermanfaat.

Bye..bye… 

Kamis, 18 Januari 2018

Hai… Gw Arin


Buat para perempuan, pernah gak travelling sendirian? Kalo gw dulu pernah. Lo pernah juga gak pergi sendirian dari rumah, tapi janjian sama temen-temen yang baru kenal di sosial media buat travelling bareng karena sehobby dan lagi pingin ke tempat yang sama? Gw dulu pernah banget! Bahkan sering.


Jadi dari tahun 2011 gw mulai kuliah di Purwokerto, dimana gw uda mulai merantau dan tujuannya adalah belajar mandiri. Untuk kunci mandiri adalah lo harus biasa bersosialisasi sama orang-orang baru. Waktu gw uda menemukan hobby gw adalah mendaki gunung, sedangkan temen-temen yang gw kenal jarang yang suka mendaki gunung, akhirnya gw cari temen di luar sana bahkan sampai di sosial media. Bahayanya dapet orang-orang di sosial media untuk di perlakukan jahat sangat besar kemungkinannya. Tapi Alhamdulillah sampai detik ini gw baik-baik aja, dan bisa dapet temen bar uterus bahkan sampai ada yang jadi kemana-mana selalu bareng. Mencari teman untuk travelling pun gak segampang beli kacang. Kita juga pasti harus cari teman yang klop, sehati dan nyaman selama perjalanan kan.

Di jaman sekarang banyak banget perempuan-perempuan yang menjadi korban para pria tidak bertanggung jawab, diajak kenalan di sosial media, ketemuan eh ternyata pas uda baper barang berharga milik si perempuan justru di dicuri, seperti uang, handphone bahkan motor. Gw sih belum pernah yang emang kenalan sama cowo-cowo buat suka-sukaan terus ketemuan. Paling buat travelling. Dan rata-rata dia juga solo traveller. Biasanya juga, kalo temen jalannya pria, gw pasti cari orang lain lagi perempuan, biar gak cuma berdua. Tapi gw lebih sering cari teman pasti mengutamakan yang perempuan dulu. Nah, gw mau kasih tips-tips bagaimana bisa menjaga diri selama menjadi solo traveller dan bisa menikmati perjalanan versi gw ya…

  1. Destinasi Tujuan

Pastikan destinasi tempat perjalanan lo sesuai dengan yang lo inginkan, sesuaikan juga dengan teman-teman baru yang ingin kesana. Coba untuk pastikan keramaian di lokasi bagaimana, rawan bencana kah? Rawan kejahatan kah atau lain hal. Info destinasi musti paham, dari kendaraan untuk akomodasi kesana mudah kah atau sulit. Dengan mengetahui semua, bisa lebih baik lagi untuk perencanaan selanjutnya.

  1. Perencanaan Logistik

Bawa alat-alat dan keperluan lainnya yang sesuai dan tepat guna selama perjalanan. Pastikan kamu juga tidak meremehkan perjalananmu, agar selalu waspada. Seperti pepatah, sedia payung sebelum hujan. Bawa alat yang memang kamu butuhkan. Seperti baju cadangan, makanan, P3K pribadi. Selalu bawa identitas diri loh, itu wajiiiiibb…

Untuk jaga diri atau pembelaan diri kalo ada orang yang iseng, biasanya gw selalu sediain parfum yang bentuknya spray. Kalo ada orang macem-macem pun dan keterlaluan, lo semprotin aja ke matanya. Hahaha… tapi gw belum pernah sih sampe segitunya.

  1. Cari Teman Baru

Kadang kita perlu jalan sama orang lain, untuk melatih kebiasaan memiliki empati tinggi dan saling percaya juga setia kawan. Ada beberapa hal yang harus lo tau, sebelum jalan sama orang baru :

a.   Lo harus paham identitas kalo emang bisa. Minimal dimana rumahnya, pastikan akun sosial medianya bukan akun fake. Kalo perlu lo tau dimana tempat dia bekerja, karena ini juga salah satu identitas dia supaya lebih mudah dicari dan dihubungi kalo ada apa-apa.

b.  Kalo lo gatau rumahnya, lo perlu tau siapa aja temen-temennya. Seperti apa lingkungannya, supaya lo bisa menerka seperti apa kepribadiannya. Karena logikanya kadang kepribadian seseorang memang dipengaruhi lingkungan.

c.     Lo bisa lihat backgroundnya seperti apa dari sosial medianya, seperti apa captionnya dan lain-lain. Guna pertimbangan lo merasa akan nyaman gak jalan sama dia. Karena kenyamanan untuk seorang partner perjalanan sangat penting agar bisa menikmati sebuah perjalanan itu sendiri.

d.  Pastikan lokasi janjian ketemuan dan lokasi wisatanya pun cukup ramai. Jangan sepi banget. Perhatikan lingkungan sekitar juga untuk meminimalisir kejahatan. Jangan lengah, jangan teledor.

e. Jaga perasaan orang lain. Pastikan ucapanmu tidak menyinggung orang lain. Orang bisa jahat hanya karena sakit hati. Jaga sikap dimana pun lo berada.

Nah itu dia sedikit tips dari gw, karena perempuan banyak banget yang harus dijaga. Harus sepandai mungkin menjaga diri. Semoga bermanfaat.
Bye…bye…


Rabu, 17 Januari 2018

Hai… Gw Arin


Mumpung masih awal 2018, sebelum basi banget dan ganti ke produk yang lain, gw mau share apa aja Produk Make up terbaik versi gw yang memang sering banget dipakai kemana-mana selama tahun 2017 kemaren. Sebelumnya gw juga mau bilang dulu kalo produk make up itu seperti produk skincare yang cocok-cocokan di masing-masing kulit orang. Jenis kulit gw sensitive. 2017 kemaren adalah tahun dimana gw mulai gak bisa lepas sama make up, mencari yang cocok dan menemukan pula banyak yang cocok. Gw bukan tipe orang yang selalu ada produk baru selalu langsung beli sih… gw pasti pertimbangkan dulu penting gaknya, gw uda punya belum, kualitas dan harganya gimana di gw. Oke gw disini akan bahas semua produk make up gw dari bagian complexion, eye make up dan lip produknya apa aja.

FOUNDATION



Selama ini gw kemana-mana pakai foundationnya Make Over, yaitu Ultra Cover liquid matt foundation. Foundation Make over ini tuh biarpun klaimnya Matte, tapi menurut gw dia masuk ke yang satin finish gitu. Gw justru suka. Foundation Make over ini bisa dibilang foundation pertama gw yang akhirnya cocok, gak menimbulkan efek samping apa-apa seperti jerawat. Pertama gw beli shade no. 4, tapi akhirnya gw jual lagi karena lama-lama kulit wajah gw lebih cerah dari sebelumnya. Dan gw beli foundation yang sama yaitu dari Make Over, shade no.2. Secinta itu dan karena takut ganti ke yang lain malah gak cocok, jadi gw beli deh produk yang sama.

Cukup tahan lama loh foundation ini. Gampang diblend juga karena memang teksturnya liquidy. Coveregenya pun medium to full buat gw. Gw pernah jerawatan 3 harian gak sembuh-sembuh masih aja posisi mateng, terus besoknya gw pergi dimana gw harus pakai make up. Gw pikir bakalan jerawatan nambah gitu, eh ternyata jerawat-jerawat gw yang mateng justru malah mengering setelah kena foundation ini, gw gatau kenapa bisa gitu, mungkin formulanya emang cocok di gw atau mungkin happy karena pakai make up. Gw memang suka banget pergi itu di moment pas pakai Make upnya aja loh hehe… Gw masih cinta foundation ini, gatau tahun 2018 ini akan coba yang lain atau engga. Mungkin lo ada rekomendasi???

POWDER



Gw sebelumnya cukup lama di tahun 2017 gak pakai powder sama sekali. Karena selama pakai bedak apapun itu selalu bikin muka gw komedoan. Hampir benci gw sama bedak. Jadi biasanya gw pakai foundation aja lanjut ke make up yang lainnya. Cuma di akhir-akhir 2017, gw iseng lah coba cari-cari lagi powder yang Talc free terutama Loose powder ya karena muka gw termasuk kulit bermasalah, kalo dipakein yang padat bakalan berat banget jadinya, uda dipakein foundation malah terlihat dempul. And,,, Finally gw nemuin Loose powder dari Emina. Gw suka sih, gw cocok aja dan gak bikin komedoan. Tahan lama juga. Tapi gw bener-bener gak pake bedak kalo emang gak pakai foundation dulu, karena pasti bakal nyumbat di pori-pori wajah gw. Alhasil jerawatan. Se sensitive itu muka gw ya huhu…

BLUSH ON



Blush on yang gw pake selama ini adalah dari Maybelline, yaitu Color show blush warna peachy sweetie. Affordable banget buat harganya. Warnanya gak terlalu pigmented, jadi bisa disesuaikan banget kalo mau dipake sehari-hari gampang, gak takut kemenoran. Kalo mau lebih pigmented tinggal basahin sedikit brushnya dan bisa apply sebanyak yang kalian mau.

CONTOUR



Buat kontur hidung dan pipi gw pake dari Make Over, Face kontur kit namanya. Di warna kulit gw dia pas aja buat kontur, gak kegelapan banget juga, gampang di blend pula. Lumayan tahan lama. Untuk kontur pipi biasanya gw pake di acara penting aja. Nah kalo buat sehari-hari gw cuma pake buat kontur hidung, biar bikin ilusi mancungan dikit gitu hehe… Konturnya ini juga gw sering jadiin warna transisi di kelopak mata gw loh. Karena warnanya yang coklat matte.

HIGHLIGHT



Nah ini nih… gw sebenarnya belum punya highlighter sama sekali, mau beli sekalian yang bagusan gitu besok hehe… selama ini gw pake highlightnya tuh dari eyeshadow emina yang warnanya memang bisa dijadiin highlighter. Segitu kreatifnya kan gw, apa gak modal hayo??? Wkwkw… pengen banget si bisa beli yang The Balm Marry lou manizer, doain aja ya wkwkwk biar bisa tulis review pula di sini.

SETTING SPRAY



Setting spray yang sering gw pake dan emang baru punya satu, khusus make up adalah dari La Girl. Lumayan hasilnya, bikin make up complexionnya lebih terlihat natural dan emang bikin awet juga. Kan biasanya awal make up hasil foundationnya masih bagus banget tuh, langsung deh di semprot setelah beres pake powder, blush dan highlight. Itu saran gw aja sih, supaya hasilnya lebih flawless dan tahan lama.

EYEBROW PENCIL



Di awal-awal 2017, gw selaaaaluu pake pensil alis dari sari ayu belum abis-abis. Gw suka aja gitu agak keras pensilnya jadi hasilnya bisa lebih natural. Tapi kekurangnnya gak waterproof. Akhirnya gw cobalah si Wardah, lumayan tahan lama sih dan ada sisir alisnya juga. Gw sekarang-sekarang lebih jadi seringnya pake wardah yang black.

EYE SHADOW



Eye shadow andalan gw cuma warna-warna natural selama ini. Punyanya Emina yang Pop Rouge Pressed Eyeshadow shade Nude, dia tuh pigmented banget loh, bagus dan tahan lama. Kekurangannya cuma dia shimmery semua, gak ada yang matte. Makanya gw kalo mau eyeshadow coklat matte, biasanya pake warna kontur. Packagingnya yang kecil, uda deh pas banget buat dibawa-bawa saat travelling.

EYE LASHES



Bulu mata sebenernya gw masih mencari, dan baru coba dari 1 brand yaitu Blink Charm. Gw punya yang sweet classic #5. Natural banget sih emang dan ringan. Lemnya pun juga kuat, kalo lo bener masangnya. Warna lemnya tuh awalnya putih, tapi kalo uda mengering jadi bening gitu. Suka banget.
 
MASCARA



Mascara terbaik gw uda cuma dari Maybelline deh, yang The Magnum Barbie. Maskara ini tuh gw uda rephurces 2 kali looh… Bener-bener bikin jigrak bulu mata gw, tebel dan panjang kaya bulu mata Barbie. Mata jadi kelihatan melek banget kan hehe… Waterproof dan beneran tahan lama. Kalo mau hasil natural, cukup apply sekali. Kalo mau lebih badai, biasanya gw pakai sampai 3 kali.

LIP PRODUCT



Nah uda deh lip product ter the best di tahun 2017 versi gw cuma lip cream dari Make over!!! Yaitu Intense matte lipcream. Gw punya 3 warnanya, 004 Vanity, 006 Cosmopolitan dan 012 Couture. Biasanya gw bener-bener dipakai sesuai waktu, tempat dan warna baju sih.

004. Vanity gw pakai kalo mau hasil lebih natural, Make up no make up gitu. Karena warna vanity ini persis banget warna bibir gw.

006. Cosmopolitan yang super merah tapi gak gonjreng. Gw pakai dia kalo baju gw serba hitam dan pergi malam.

012. Couture. Gw pake ini kalo mau bikin Nude make up look. Biasanya di make up ini gw lebih menonjolkan warna di eyeshadow atau highliternya.

Akhirnya itu semua tadi ya, My Best Make up products 2017, semoga bermanfaat. Terima kasih sudah membaca.
Bye…bye…


Popular Posts

Tips Lepas dari Ketergantungan Krim Wajah

Hai, gw Arin… Sebelumnya, gw mau bilang kalo gw bukan pakar kecantikan atau sejenisnya. Jadi gw emang bener-bener berdasarkan peng...