Gw punya hobby travelling dan bermain make-up. Dari kecintaan tersebut akhirnya gw memutuskan berbagi cerita travelling dan membahas make-up favorit, lewat blog yang gw buat bertemakan "Fun Beauty Traveler".

Total Tayangan

Sabtu, 22 September 2018



Haii,,, udah lumayan lama gak nulis. Akhirnya saya memutuskan untuk menulis lagi tentang skincare. Kali ini saya mau sharing khusus morning skincare routinenya dulu ya, karena memang ada beberapa step yang berbeda dengan night skincare routine. Jadi usai bangun tidur, saya biasanya…

Pertama, minum air putih 1 gelas, untuk menghilangkan dehidrasi aja. Banyak minum juga bikin kulit gak kering loh, berarti bisa bikin awet muda dong yaaa.

Kedua, saya cuci muka. Saya cuci muka pakai facial wash tea tree dari The Body Shop. Facial wash ini saya sudah pakai dari setahunan yang lalu. Gak tahu deh uda botol yang ke berapa sekarang. Saking cocoknya, belum berani coba ganti-ganti facial wash lagi, karena memang kulit wajah saya sensitif. Btw, facial wash ini harganya Rp 129.000 untuk ukuran 250ml, yang biasanya bisa saya habiskan dalam waktu 3 bulan kurang lebih.


Ketiga, setelah cukup kering usai basah dari cuci muka, saya segerakan pakai toner dari Hadalabo yang ultimate moisturizing lotion. Ini tuh beneran bikin kulit enak banget. Calming gitu. Fragerance free dan colorant free, jadi aman banget nih buat kamu yang kulitnya sensitif. Saat ini sih udah botol yang kedua. 1 botol tuh bisa habis dalam setahun loh, karena sekali pakai beneran yang cuma 2 tetes aja tuh cukup banget. Jadi super worth it banget dari harganya yang cuma Rp 30.000 an kurang lebih.


Keempat, ini step terakhir morning skincare routine saya. Yaitu pakai facial moisturiser dari Sukin yang khusus kulit sensitif. Mungkin gak banyak yang tahu dengan brand Sukin ini. Dia mirip-mirip kaya The Body shop, bedanya dia dari Australia. Saya pakai ini udah setahunan, tapi 1 botol ini belum habis juga dari pertama beli. Harganya tuh Rp 180.000 an dengan isi 125ml. Dipakainya cuma sebesar biji jagung udah cukup banget di muka. Makanya deh bisa hemat banget itungannya yah. Tapi… dikit lagi habis, mungkin bakalan beli ini lagi.


Nah segitu doang sebenernya morning skincare routine saya. Sedikit banget kan… yaa namanya juga kulit sensitif gak bisa kebanyakan apa-apa di muka, dan memang susah juga kalo mau cari yang cocok, kaya hati… hahaha. Ok thank you buat yang udah baca, semoga bermanfaat ya.
Bye…bye…

Minggu, 19 Agustus 2018


Halo… Saya Arin.


Kalian pernah gak, pakai bulu matu palsu tapi dikira bulu mata asli atau dibilang pakai eyelahs extention sangking naturalnya??? Saya pernah nih. Jadi selama ini saya pakai Fals Eyelahses dari Blink Charm buat di acara-acara tertentu gitu, bahkan kadang saya pakai walapun cuma sekedar hangout. Okedeh saya akan review di sini kenapa suka pakai fals eyelahses Blink Charm. Blink charm itu sebenernya ngeluarin beberapa model eyelahses, yaitu Favoblous four, Natural flair, Sweet Classic, Sexy Volume dan Sensual curls. Nah model yang saya sudah coba baru 2, yaitu Sweet classis dan Natural flair. Saya review secara umum aja ya, di luar modelnya yang berbeda-beda.


Jadi sebenernya bukan blink charm untuk pertama kali saya pakai bulu mata, tapi bulu mata dari sisa makeup-makeup kalo didandanin orang. Gatau sih brand nya apa, tapi bikin gak tertarik loh buat pakai bulu mata palsu lagi, karena ada rasa nusuk-nusuk dibagian ujung bulu mata dan terasa berat.


Akhirnya saya mencoba bulu mata dari brand lokal ini. Yah bukannya gimana-gimana, memang beda ternyata bulunya dibanding bulu mata yang dipakaikan perias. Blink charm ini tuh bulu matanya terasa halus mirip bulu mata asli, alhasil pas sudah dipakai ya terasa ringan juga. Terus di bagian pangkal bulu mata juga gak kaku, jadi gak berasa ada yang nusuk-nusuk gitu. Karena ketipisan bulu mata palsu dari Blink charm ini juga sangat pas, jadi bener-bener terlihat kaya bulu mata asli loh.


Blink charm gak hanya mengeluarkan produk bulu mata palsunya aja, tapi juga sekalian dengan lem bulu matanya. Lem bulu matanya juga saya suka banget! Dia warnanya putih tapi kalo sudah kering jadi bening gitu. Ketahanannya juga sangat baik. Biasanya 1 pasang bulu mata + 1 lem dijual dengan harga Rp 45.000. Buat saya sih cukup worth it. Apalagi kalo bisa merawat si bulu mata palsu ini, jadi bisa lebih tahan lama dan bisa dipakai berkali-kali.

Nah segitu aja ya review singkat dari saya, semoga bermanfaat. Terima kasih buat yang udah baca.
Bye…bye…


Jumat, 17 Agustus 2018


Hai, Saya Arin.


Kali ini saya mau review primer make up pertama yang saya punya, yaitu Velvet Mattifying Primer by Make Over. Sebenernya kalo dari Make overnya, dia uda punya primer sebelumnya sih. Tau lah yah yang botol kaca, versi serum gitu. Nah yang mau saya review ini, keluaran terbarunya yaitu yang versi mattenya. Selama ini make up untuk sehari-hari atau buat acara memang saya belum pernah tuh pake primer. Padahal saya cukup tau kalo pakai primer akan bikin makeupnya lebih flawless lagi dan tahan lama. Cuma saya belum berani coba karena takut gak cocok aja, secara kulit wajah saya super sensitive. Belakangan ini lagi pengen memberanikan diri coba pakai primer, akhirnya belilah si Velvet mattifying primer dari Make over ini.


Mulai dari packagingnya, simple banget sih, enak bisa dibawa kemana-mana. Bukan dari kaca jadi gak akan takut pecah. Warnanya putih bahannya cukup gampang kotor gitu loh, tapi gampang juga dibersihinnya. Isinya 20 ml dengan harga Rp 95.000. Di bagian depan packagingnya ada nama brandnya dari Make Over, nama Velvet Mattifying primer, dan klaimnya yaitu smooth effect juga non comedogenic. Isinya tuh kaya silicon warnanya putih bening gitu dan cukup ringan dipakai. Mudah diapply dan diblend. Pada bagian belakang packaging bertuliskan :
“Mineral primer tanpa warna yang berfungsi untuk menyamarkan tampilan kerut dan pori-pori, menghasilkan kulit yang terasa lebih halus. Dengan kandungan oil absorber yang terasa ringan di wajah, dapat digunakan tanpa makeup untuk tampilan wajah yang matte dan natural, atau sebelum foundation untuk membantu makeup tahan lebih lama.”


Untuk klaimnya tentang smooth effect, bagi saya bener banget guys. Dari awal apply lalu dioles, kulitnya langsung terasa smooth banget. Halus licin gitu kalo dipegang. Nah, setelah itu kalo ditimpa foundation juga jadi bikin efek blur. Efek dari blur itulah yang bikin makeup jadi terlihat lebih flawless. Kalo untuk menyamarkan pori-pori sih engga, tapi ya karena ada efek blur, makeup terlihat halus gak berpori kalo uda ditimpa foundation. Menurut saya primer ini gak gitu bikin matte, biasa aja banget loh. Saya gak gitu paham, apakah beneran bikin makeup tahan lama atau engga, karena foundation yang biasa saya pakai pun emang cukup tahan lama walaupun gak pakai primer.

Tekstur primer sebelum diblen

Saya sudah pakai ini beberapa kali, tapi gak tiap hari. Saya pakai di bagian T-zone dan dagu. Sebenernya cukup bikin efek samping ke kulit wajah saya, gatau kenapa jadi ada beberapa jerawat kecil di bawah mata. Alhasil, karena saya sebenernya suka sama finish makeupnya kalo pakai Velvet mattifyng primer ini, jadi saya pakainya di acara-acara tertentu aja alias gak dipakai kalo buat sehari-hari.

Setelah diblend

Nah segitu aja ya review singkat dari saya, semoga bermanfaat. Terima kasih buat yang udah mau baca.

Hasil finish makeup 

Bye…bye…

Jumat, 27 Juli 2018



Suku Baduy Dalam adalah suku yang berada di wilayah Banten, suku yang sangat menjunjung tinggi adat istiadatnya sekalipun cukup dekat dijangkau dari perkotaan. Mungkin kamu pernah lihat beberapa pria berjalan di jalan kota Jakarta tanpa alas kaki dengan baju khasnya yaitu putih hitam? Membawa madu hitam hasil dari kampung adatnya untuk dijual, bersamaan dengan kain-kain tenun dan kerajinan yang dibuat oleh perempuan-perempuan adat suku Baduy. Ya itu tadi, mereka rela jalan di atas aspal tanpa alas kaki demi menjunjung tinggi adat istiadatnya. Mereka ke Jakarta pun jalan kaki loh, tanpa naik kendaraan apapun dari kampungnya yaitu di Banten. Padahal untuk keluar dari kampung Baduy Dalam saja, kita harus berjalan kurang lebih 3 sampai 4 jam menyusuri hutan, sungai dan naik turun bukit. Kalo denger langsung dari mereka, butuh waktu 2 harian sampai ke Jakarta dengan jalan kaki. Menurut mereka, jika mereka diam-diam ke kota naik kendaraan umum akan kena hukum adat meskipun tidak ketahuan. Misalnya seperti sakit tiba-tiba, bisa sakit apa saja. Nah jadi mereka merasa lebih baik jalan kaki. Sesuatu banget kan, yaitu lah kepercayaan, mengingatkan Indonesia Negara yang paling banyak ragam suku budayanya.


Suku Baduy Dalam, sangat jauh dari sentuhan orang-orang asing, bahkan sejak jaman penjajahan, dia tidak mau tersentuh. Dia tidak mau terkontaminasi hal-hal di luar yang tidak berhubungan dengan alam. Entah karena sudah terlalu lama, aturan-aturan adat yang kadang membuat kita bertanya kenapa dilarang pun, sudah tidak menjadi sebuah pertanyaan lagi bagi warga suku Baduy Dalam. Mereka sudah percaya hukum alam selalu berbicara, hidup berdampingan dengan alam jauh lebih baik. Warga suku Baduy Dalam, masih mau menerima pengunjung-pengunjung lokal, tapi dia tetap dengan keras menolak pengunjung asing memasuki kampung mereka. Pengunjung lokal pun boleh tinggal semalam, tapi harus mau menghargai aturan adatnya, seperti tidak boleh sedikit pun mengambil gambar dalam bentuk apapun di sana. Terasa sekali kan, bahwa benar-benar mereka tidak mau terekspose jauh ke luar. Hanya berupa cerita langsung, turun untuk merasakan langsung hidup di sana 24 jam, bagi yang mau mengenal mereka. Dengan keramahan dan keterbukaannya, mereka mau kok untuk menceritakan langsung seperti apa Baduy Dalam.

Perjalanan yang ditempuh menuju Baduy Dalam yaitu kurang lebih 1 jam dari perbatasan antara Baduy Dalam dengan Baduy Luar. Nah, untuk sampai ke perbatasan dengan Baduy Dalam, Kurang lebih 3 jam kita berjalan di kampung Baduy Luar dari Ciboleger tempat dimana kendaraan pengunjung di parkir. Total jumlah kampung Baduy saat ini adalah 65 kampung yang terdiri dari 62 kampung di Baduy Luar dan 3 Kampung di Baduy Dalam.


Ada beberapa aturan yang berbeda memang antara Baduy Dalam dan Baduy Luar, dari kasat mata pun bisa terlihat. Seperti Baduy luar memakai baju hitam biru, boleh pakai alas kaki. Untuk mandi pun mereka diperbolehkan memakai alat-alat mandi dan bisa memiliki alat komunikasi seperti handphone. Sedangkan Baduy Dalam, sudah khasnya pakaian mereka yang selalu Putih hitam atau cukup hitam-hitam tanpa alas kaki. Mereka juga mandi cukup hanya dengan air sungai yang ada di sisi timur dari kampungnya. Warga Baduy Dalam, tidak boleh memakai alas kaki, tidak memiliki handphone dan juga di dalam kampungnya tidak ada listrik sama sekali. Rumah-rumah yang ada di Baduy memang semuanya dalam bentuk rumah panggung yang terbuat dari bambu. Bedanya adalah rumah Baduy Dalam hanya terbuat dari bambu-bambu tanpa boleh menggunakan paku sama sekali, sedangkan Baduy Luar diperbolehkan menggunakan paku. Dari sekian perbedaan aturan yang ada antara Baduy Dalam dengan Baduy Luar, mereka tetap tidak membeda-bedakan kampung siapa yang derajatnya paling tinggi, semua balik lagi tergantung dari perilaku manusianya aja.


Saya akan menceritakan apa saja yang saya lihat selama kurang lebih 15 jam tinggal di kampung Adat Suku Baduy Dalam. Jam 5 sore saya tiba di kampung Cibeo. Kampung Cibeo adalah salah satu kampung dari 3 kampung yang ada di Baduy Dalam. Saya melewati beberapa rumah panggung kecil yang memang sebagai tempat penyimpanan lumbung padi mereka. Usai itu barulah saya tiba diperkampungannya. Sangat ramai, orang dewasa maupun anak-anak memakai baju yang sama dengan kaki telanjangnya. Terasa di kampung monokrom, hanya ada hitam-putih. Warna lainnya hanya coklat dari bambu-bambu yang disusun menjadi sebuah rumah panggung. Putri-putri mereka sungguh cantik-cantik bak boneka Barbie dengan pakaian sederhannya. Manis-manis pipi merona gitu, saya saja terpesona. Laki-lakinya juga manis-manis sederhana gitu. Terlihat pancaran kebaikan dari hati mereka.


Sore itu, setelah saya meletakan ransel bawaan saya, saya menuju sungai untuk sekedar cuci muka dan kaki. Tepat di jam-jam menuju malam, warga beramai-ramai ke sungai dengan kesibukannya masing-masing. Ada yang sekedar mengambil air dengan bambu sebagai wadah penyimpan air, mencuci piring-piring dengan abu-abu sisaan bakaran masak, atau mandi dan buang air pun di sana. Sisi sungai yang dipakai untuk pria dan perempuan dibedakan. Diseberang sungai ada hutan lindung, dimana warga tidak boleh menebang pohon sama sekali. Mereka menggunakan kayu-kayu dari hutan yang mereka sebut hutan bergilir. Saat ke sungai, Saya malah salah fokus, sibuk liatin mereka, dengan segala keseruannya bercanda senda gurau tanpa saya mengerti bahasa mereka. Kebayangkan tiap hari mereka melakukan kebersamaan ini dengan bahagianya. Tidak semua dari mereka yang bisa berbicara bahasa Indonesia. Kebanyakan yang bisa berbahasa Indonesia hanya anak laki-laki yang sudah terbiasa menjadi guide dan porter untuk para pengunjung. Dari sana juga salah satu penghasilan mereka. Mereka tetap menggunakan uang loh untuk belanja kebutuhan sandang dan pangan. Tapi karena kebutuhan mereka yang jauh lebih sederhana dibanding kita, jadi mereka pun tidak pernah merasa kekurangan. Tidak ada yang namanya miskin atau kaya.


Di malam hari kita makan bersama pemilik rumah. Saat itu saya tinggal di rumah Bapak Ijong. Beliau tinggal bersama istri dan 1 anak laki-lakinya. Masak dengan tungku dan kayu bakar, serta makan hanya dengan tangan atau bisa membuat sumpit dari bambu. Mereka memang tidak boleh memiliki alat makan yang terbuat dari logam. Kegiatan malam kita, diisi penuh dengan obrolan, cerita dan canda tawa ditemani cahaya dari obor yang digantung di bilik bambu rumah pak Ijong. Tanpa ada tv disana, tetap saja terasa ramai. Oh iya, untuk menikah mereka sudah dijodohkan dari kecil loh sesama warga Baduy Dalam juga. Dan batas usia untuk menikah minimal 17 tahun. Usia rata-rata di sana untuk menikah sekitar 18 tahunan. Cinta atau tidak, mereka menerima dengan legowo. Untuk laki-laki di sana, dilarang melakukan poligami oleh aturan adatnya. Warga Baduy Dalam tidak sebanyak warga di Jakarta, yang artinya bisa saja mereka menikah dengan sepupunya. Tapi pastinya tidak akan menikah dengan sodara kandung.


Saya berpikir, mereka adalah manusia yang benar-benar paling tabah untuk menjalani hidupnya. Kesederhanaanya yang selalu membuat mereka berkecukupan, tanpa ada istilah “dicukup-cukupin”. Saya belajar banyak hal dari mereka.

Terima kasih buat yang sudah baca, semoga berguna. Dokumentasi yang ada di sini hanya yang berada di Baduy Luar. Dilarang mengambil gambar dalam bentuk apapun di Baduy Dalam.
Bye…bye…

Sabtu, 07 Juli 2018


Halo, Saya Arin


Review kosmetik kali ini yang mau saya buat adalah Maybelline Fit Me Concealer. Honestly ini concealer pertama yang saya punya, karena sebelumnya memang merasa complexion makeup saya belum ada yang harus ditutupin banget. Nah, waktu itu lagi ada bekas jerawat yang cukup susah hilang, pakai foundation biasa milik saya ternyata belum bisa nutup. Akhirnya mulailah kepikiran pakai concealer. Sebenernya juga concealer Maybelline Fit Me juga uda lama banget keluarnya, saya cukup ngikutin updatenya dari yang hype banget masih musti beli online karena belum masuk ke Indonesia, sampai sekarang uda masuk ke Indonesia dan justru harganya cukup lebih murah setelah masuk Indonesia.


Maybelline Fit Me concealer yang saya pakai nomer 25 shade Medium, karena saya memang cari concealer yang sama dengan warna kulit saya, bukan untuk menghighlight. Rata-rata orang Indonesia dengan warna kulit sawo matangnya, kebanyakan pakai shade Medium no. 25 ini. Saya pakai ini untuk bener-bener buat nutupin bekas-bekas jerawat dan bagian bawah mata. Packagingnya standart seperti concealer lainnya sih. Dari botol plastik juga jadi gak takut pecah, mudah dibawa kemana-mana. Aplikatornya juga enak, mirip-mirip pakai liquid lipstick. Panjangnya aplikator cukup sampai ke paling dasar botol concealer, jadi gak akan takut susah ngambilnya kalo sudah mau habis. Harganya cukup murah untuk ukuran drugstore, sebelumnya waktu belum masuk Indonesia harga ini sekitar Rp 125.000. Sekarang setelah masuk Indonesia jadi turun loh, yaitu Rp 105.000,-.


Saya suka banget sama teksturnya, ringan dan mudah diblend. Coveregenya lumayan bagus. Pastinya dia bisa lebih nutupin bekas jerawat saya dibanding cuma pakai foundation. Tapi kalo warna bekas jerawatnya terlalu gelap banget alias warna hitamnya berpigmentasi tinggi, agak kurang bisa nutup sih concealer ini. Saran saya pakai corrector dulu yang warna orange, baru timpa concealernya. Untuk penggunaan dibawah kantong mata, pertama kali saya mau pakai waktu itu agak takut bikin crak, tapi ternyata saya cukup terkesan kalo ternyata Maybelline Fit Me concealer ini sama sekali gak bikin garis-garis halus dibawah mata saya. Justru rasanya lembab aja, gak tau apa ada kandungan yang melembabkan apa gimana sih.

Nah segitu aja singkat review Maybelline fit me concealer dari saya. Semoga bermanfaat ya. Thank you buat yang uda baca.
Bye….bye…

Kamis, 28 Juni 2018


Halooo… Saya Arin,


Kali ini saya mau sedikit sharing, apa yang uda pernah saya pelajari di masa kuliah, ilmu yang saya dapet langsung dari temen-temen pecinta alam di fakultas Pertanian Unsoed. Jadi, sekitar tahun 2011 - 2013, saya sempat menggeluti ilmu bidang gunung hutan. Saya juga pernah belajar bareng ilmu gunung hutan di danau Situlembang Bandung oleh teman-teman militer dan sipil dari peserta Ekspedisi NKRI 2015. Latihan saat itu dalam rangka pembekalan sebelum diturunkan ke lokasi masing-masing daerah.


Saya di sini murni mau sedikit sharing aja, sekaligus saya pribadi mengingat kembali materi ini. Kalo kamu ada yang mau mengkoreksi atau nambahin bisa komen-komen ya dibawah, please…


Untungnya buku yang saya sebut-sebut sebagai kitab ilmu gunung hutan milik saya pribadi masih ada, masih tersimpan di lemari saya dengan rapih. Ini saya memang buat khusus di satu buku waktu itu, dan sengaja saya jaga banget. Karena ini ilmu penting banget buat saya, selama saya masih berkegiatan outdoor khususnya pendakian gunung hutan.

sebagian halaman kitab ilmu gunung hutan
milik pribadi

Ilmu gunung hutan sebenernya cukup banyak, dari ilmu medan peta kompas yang akan saya bahas di sini, kemudian ada ilmu survival dan ilmu SAR. Hanya saja kali ini saya mau sharing hal-hal yang paling dasar di ilmu medan peta kompas terlebih dahulu. Saya akan bahas tentang beberapa istilah seperti Orientasi medan (Ormed), Orientasi peta (Orpet), Resection, Intersection, konturing dan Passing kompas. Oke guys, kita mulai yuk dari…

  1. Orientasi Medan (Ormed)
Orientasi medan atau biasa disebut Ormed adalah mengarahkan atau menyamakan arah utara peta dengan utara sebenarnya.

Untuk tahu dengan gampang arah utara sebenarnya, kita bisa lihat menggunakan kompas. Sedangkan arah utara peta selalu mengarah kepada judul peta. Jadi dipastikan dulu saat pegang peta, selalu arahkan utaranya ke utara sebenarnya, kemanapun kita berjalan. Supaya tidak salah baca peta nantinya untuk mengarahkan kita mau jalan kemana agar sampai di titik tujuan. Kalo salah baca, ya bisa tersesat dong atau malah belum jalan, kita uda bingung duluan.

Posisi kompas pastikan selalu rata-rata air
agar arah kompas benar

Judul peta (Indonesia) selalu dijadikan
arah utara pada peta

  1. Orientasi Peta (Orpet)
Orientasi peta atau biasa disebut orpet, adalah menyamakan beberapa tanda/titik yang mencolok pada medan sebenarnya dengan yang ada di peta. Seperti bukit, sungai, jurang.

Biasanya orpet dilakukan usai kita melakukan ormed. Gunanya melakukan orpet ialah untuk memastikan apa kita sekiranya di dalam peta benar-benar  berada di tempat yang sama sesuai dengan medan yang sebenarnya (lokasi kita berada), meskipun kita belum tahu titik pasti dimana kita berdiri pada peta. Untuk meyakinkan kita butuh minimal 2 sampai 3 tanda medan yang sama dan mencolok antara peta dengan medan sebenarnya.

  1. Resection
Resection ialah menentukan posisi atau titik dimana kita berada di dalam peta. Jadi, usai melakukan orpet dan ormed, kita sudah sedikit tahu kalo kita berada disekitar mana pada peta. Nah, dengan resection kita bisa mencari lebih tepat lagi titik kita berada pada peta. Biasanya resection masih bisa dilakukan dengan mudah pada tempat-tempat terbuka atau belum masuk ke dalam hutan.

Sketsa Resection

Resection sudah mulai menggunakan kompas lebih mendalam. Dengan kompas, kita akan membidik atau menembak titik medan sebenarnya untuk mengetahui besar sudut derajat bidikannya. Minimal kita butuh 2 tanda medan yang sama antara medan sebenarnya dengan peta, untuk kemudian dibidik dengan kompas.

Pastikan 2 tanda medan bersilangan ya, satu medan di sisi kiri kita, satu medan lainnya ada di sisi kanan kita berdiri. Kemudian sudut bidikan keduanya, nanti ditarik garis lurus masing-masing pada peta sampai saling bersilangan. Titik  perpotongan kedua garis itulah posisi kita berada pada peta.

  1. Intersection
Intersection juga menentukan titik pada peta loh, hampir sama dengan resection. Bedanya adalah kalo intersection menentukan titik tujuan kita pada peta. Tekniknya adalah kita membidik atau menembak sudut pada medan yang dituju dari 2 lokasi kita berdiri. Berarti sebelum melakukan Intersection, kita harus melakukan resection 2 kali dulu ya, supaya tau 2 titik lokasi kita berdiri pada peta. Biasanya intersection juga masih bisa dilakukan dengan mudah di tempat terbuka atau belum masuk ke dalam hutan.

Misal, lokasi medan yang kita tuju sebut saja A. Bidikan pertama sekiranya kita ada di sisi kiri dari A. Kemudian pada Bidikan kedua, kita harus berada di sisi kanan A. Jarak 2 titik kita berdiri untuk membidik pun ada minimalnya loh, itu juga sesuaikan dulu dengan skala peta. Untuk peta 1 : 50.000, minimal kita harus pindah minimal 50 sampai 100 meter, agar mudah menarik kedua garis sudut hasil bidikan pada peta nantinya. Nah, usai ditarik garis keduanya, titik garis perpotongan itulah titik dimana tujuan kita berada pada peta.

Sketsa Intersection

  1. Konturing
Konturing adalah usaha untuk mencari titik asumsi posisi kita berada pada peta. Kenapa disebut asumsi, Karena titik-titik ini belum pasti tepat. Biasanya konturing dilakukan disaat medan sudah sekiranya sulit untuk melakukan teknik resection. Medan yang dilalui biasanya sudah ada didalam hutan, dengan jalur yang setapak sampai kita udah cukup sulit membaca tanda medan yang mencolok untuk menyamakan pada peta.


Konturing hanya mengandalkan imajinasi, ormed dan orpet. Tehnik ini cukup sulit buat saya, kita perlu banyak latihan agar terbiasa membaca medan, imajinasi, tanda-tanda kita sudah naik berapa meter dari titik sebelumnya. Biasanya kalo tidak mau terlalu sulit saat konturing, setiap titik melakukan konturing lagi dari titik sebelumnya dengan jarak 50 sampai 100 meter setelahnya, dengan peta skala 1 : 50.000.

  1. Passing Kompas

Skestsa Passing Kompas

Passing kompas ialah tehnik dimana untuk mencapai tujuan atau titik lokasi dengan lebih cepat. Passing yang diambil dari kata Tresspass atau berarti menerobos, biasanya tehnik ini berarti tidak melewati jalur yang ada, tapi justru membuka jalur baru atau menerobos hutan-hutan. Passing kompas biasanya lebih sering digunakan oleh tim SAR, yang dimana mereka butuh waktu cepat untuk melakukan rescue pada korban sebelum terjadi sesuatu yang lebih parah.

Untuk mempermudah passing kompas, minimal dilakukan oleh 2 orang. 1 orang bertugas sebagai navigator atau pemberi arah jalan dan 1 orang lainnya bertugas sebagai pembuka jalur/penerobos. Mereka berdua untuk selalu yakin pada arah tujuan, dibutuhkan saling membidik depan belakang, atau biasa disebut dengan “Azzimuth dan Back Azzimuth”

Azzimuth ialah sudut bidikan pertama, sedangkan Back azzimuth ialah sudut kebalikannya dari bidikan pertama (azzimuth).

Gampangnya gini…
Navigator membidik titik arah tujuan harus selalu sama, inilah yang dinamakan Azzimuth. Kemudian, si pembuka jalur membidik balik kepada navigator (Back Azzimuth) apakah sudutnya berkebalikan atau belum dengan sudut navigator. Jika sudah berkebalikan, berarti arah jalan diyakinkan benar untuk terus maju lagi.  Begitu terus diulang-ulang sampai ke titik tujuan.

Misal, navigator mengarahkan titik sudut tujuan atau Azzimuthnya ialah 0°, berarti si pembuka jalur harus membidik balik navigator dengan sudut back azzimutnya 180°. Karena pada kompas dengan sudut 0°, jika diputar arah bidikannya, maka hasilnya 180°.

Jika azzimuth <180°, maka back azzimuthnya >180°
[ Rumus :  Azzimuth+180° = Back Azzimuth]

Jika azzimut >180°, maka back azzimuthnya <180°
   [Rumus :  Azzimuth-180° = Back Azzimuth]

Nah itu semua tadi dasar-dasar minimal yang harus kita pelajari sebagai pemilik hobby mendaki gunung hutan ya. Supaya jaga-jaga aja kalo ada hal terburuk terjadi, kita bisa tau kemana kita harus jalan. Tapi biasanya pendaki juga memang disarankan selalu untuk melewati jalur resmi, supaya meminimalisir hal-hal buruk terjadi, seperti tersesat. Saya juga selalu biasa mendaki lewat jalur resmi ko. Biasanya jalur resmi sudah jelas jalurnya.


Baiklah segitu dulu aja sharing ilmu medan peta kompas dari saya, semoga bermanfaat walaupun sedikit ya. Nanti segera saya coba sharing tentang peta dan kompas secara terpisah ya. Thank you buat yang uda baca, Salam petualang, salam Lestari!

Bye…bye…

Kamis, 21 Juni 2018

Hai, gw Arin


Akhirnya gw main lagi ke konternya Bath and body works, karena di Bekasi gak ada, jadi emang musti ke Jakarta. Waktu itu gw sengaja ke Mall daerah Puri Jakarta Barat, cuma buat datengin store Bath and body works. Jadi sebelumnya gw uda punya kan, pocket bacnya sama fragerance mist BBW yang Magic in the air. Nah fragerancenya gw suka banget sama wanginya, tapi sumpah sayang banget 1 jam tuh wanginya uda hilang. Gw dapet info gitu dari temen, katanya mending beli body lotionnya lebih awet. Akhirnya gw beli deeeeh… body lotionnya yang seri Magic in the air juga.


Sumpah gw seneng banget akhirnya bisa beli body lotion ini, ternyata wanginya emang sama dengan fragerance mistnya. Dan you know what, ternyata beneran wanginya body lotion BBW emang jauh lebih tahan lama dibanding fragerance mistnya. Gw beli yang travel size, ukuran 88ml. Botolnya plastik, jadi gak takut pecah. Tutupnya ada label BBW, dan gak gampang tumpah menurut gw. Di bagian depan botol, ada stiker seri Magic in the air bergambar floral putih, dan takaran isinya. Pada bagian belakang botol ada stiker berisikan ingredients body lotionnya, logo expired yaitu 12 bulan setelah dibuka, ada barcode juga.


Entah gw bingung juga si deskripsiin wanginya gimana, tapi emang soft banget. Soft floral manis gitu deh. Lotionnya berwarna putih, teksturnya tidak terlalu cair dan tidak kental banget juga. Setelah diusap cukup cepat meresap. Magic in the air kandungan yang diunggulkan ialah shea dan vitamin E nya. Gw sesuka itu. Wanginya bertahan kurang lebih 4 jam guys. Di 3 jam setengah setelah pemakaian, wanginya mulai tipis. Menurut gw lebih mending beli body lotionnya disbanding fragerance mistnya. Harganya Rp 99.000 untuk ukuran travel sizenya ya, 88 ml. Tapi nyebelinnya, kalo mau beli lagi jauuuuh… heuheu.


Kemaren juga mau beli Pocket bacnya, tapi ternyata sold out semua. Heuheu… Kalo kalian mau liat review gw tentang fragerance mist dan pocket bac by Bath and body works juga, bisa klik link dibawah ini ya…


Thank you buat yang uda baca. Semoga berguna ya. Bye…bye..

Popular Posts

Morning Skincare Routine ( Kulit Sensitif )

Haii,,, udah lumayan lama gak nulis. Akhirnya saya memutuskan untuk menulis lagi tentang skincare. Kali ini saya mau sharing khusus mor...